Minggu, 16 Agustus 2015

Another Dream Came True: Pengalaman Menonton Langsung Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2015

Sudah sedari kecil aku gemar menonton pertandingan olahraga, terutama sepak bola dan bulutangkis. Kalo bulutangkis mah aku rasa wajib banget buat disukai oleh seluruh penggemar olahraga di Indonesia, bahkan yang nggak gemar olahraga juga. Soalnya, olahraga ini satu-satunya olahraga yang berhasil meraih medali emas untuk Indonesia di ajang olimpiade! Bahkan, sempat ada tradisi emas olimpiade turun temurun dari sejak masa Alan-Susi di Barcelona 1992 sampai Kido/Hendra di Beijing 2008, dan sayang banget terputus di London 2012. Nggak hoki itu mah. Semoga tradisinya lanjut lagi di Rio de Janiero 2016. Aamiiin. 

Bulutangkis bahkan juga dikenal sebagai olahraga nasional di Indonesia! Buktinya di video ini:


Video tersebut adalah video Arsenal Asia Tour 2013 berformat kuis yang diikuti oleh Lukas Podolski, Theo Walcott, dan Alex-Oxlade Chamberlain. Coba cermati soal-soalnya.

Last question: what is the number one sport in Indonesia?
And the correct answer is........ BADMINTON!!

Tuh, kan, dari sana kita bisa melihat pandangan dunia internasional mengenai bagaimana melekatnya bulutangkis dengan Indonesia. 

Karena aku juga penggemar bulutangkis, menonton para pemain kelas dunia bertanding secara langsung merupakan salah satu impian masa kecil yang ingin aku wujudkan. Keinginan ini sudah pernah aku publikasikan di catatan Facebook: Mimpi Itu Bisa Disaksikan, Tetapi Tidak Bisa Diwujudkan. Dan akhirnya perwujudan mimpi itu berawal dari ajakan Yoshua buat nonton bulutangkis di Istora Senayan. Yap, brace yourself, Badminton World Championship 2015 in Jakarta!!!
Awalnya Yoshua ngajak buat nonton yang tanggal 16 Agustus atau babak final. Kemudian aku ngecek di blibli.com harga tiketnya paling murah 100 ribu. Mungkin bagi bocah-bocah penerima TID kayak kami, harga segitu seharusnya bisa dinegosiasikan lah ya. Maksudnya yaa pasti ada tiket yang lebih murah di hari lain. Lagipula, pertandingan babak final yang ditonton hanya 5 match. Pengennya yang hari-hari match-nya banyak, masih bisa liat banyak pemain beken, tapi tetep pertandingannya seru-seru. Dan aku rasa klimaks dari penyelenggaraan bulutangkis ada di 16 besar dan 8 besar. Jadilah di hari Jumat, 14 Agustus 2015, kami memutuskan untuk berangkat ke Istora!

Udah nongkrong cantik dari pagi nich!
Depan-belakang: Ricky, Audi, Zikri, Yoshua, Nelly
Kami berangkat berlima ke Istora naik commuterline jurusan Pondok Ranji-Palmerah pukul 6 pagi. Dari stasiun Palmerah jalan kaki ke Istora. Sampai di sana sekitar pukul 7 lebih. Masih sepi. Ticket Box juga belum buka. Kenapa kami datang sepagi itu? Karena kami nggak sempat beli tiket online, kami cuman bisa ngincar yang on the spot. Dan takut juga ngalamin peristiwa kehabisan tiket yang pernah terjadi pas Indonesia Open kemaren.


Tapi, keuntungannya, kami bisa ketemu sama atlet-atlet yang kayaknya lagi mau olahraga pagi! Dan itu sempat bikin Audi yang berimej kalem dan jaim tiba-tiba menjadi orang paling udik sedunia. Ngajakin atlet foto sampai musti lari-lari saking antusiasnya. Sampai diketawain sama Pak Satpam wkwk. 





Bagi yang tahu nama atlet di atas, mohon dikomentari yak. Soalnya udah lama nggak ngikutin berita bulutangkis, makanya nggak tahu itu siapa aja huhuhu. Yang aku kenal cuman Nadine Ashraf/Menna Eltanany, atlet ganda putri Mesir yang pakai jilbab. Sempat lewat dan pengen ngajak foto, tapi agak takut sama bapak-bapak yang lagi sama mereka, jadi yaudah hehehe. 

Akhirnya ticket box buka jam 8 pagi. Diwakili oleh Yoshua, kami membeli tiket Kelas 2 seharga 75 ribu plus gelang berbarcode biar bisa keluar masuk arena. Gelang berbarcode ini hanya dapat digunakan SEKALI! Makanya musti agak berhati-hati nih. Jadi, kalau gelangnya terlepas yaa say goodbye aja dah. Nah, setelah dapat tiket ini, kami pun muas-muasin buat berkeliling arena dan liat-liat stan. Nggak lupa foto-foto, hehehe.

Gambarnya keren banget! *salah fokus*

Area foodcourt

Suporter udah pada datang dari pagi. Dandanannya heboh pula!

Bisa foto sama atlet juga loooh, tapi replika doang hehe

Bisa shopping juga, if you like

Oh, ya, kami juga nggak lupa buat ninggalin jejak di Istora dengan nyantumin tanda tangan plus hal-hal gaje lainnya di wall of fame.





Waktu yang dinanti pun tiba!

Kami bisa masuk dari pintu A2, A5, A6, dan A9. Karena masih buta Istora (dan lagian di denah nggak dikasih tau mana lapangan 1 dan lapangan 2-nya), akhirnya kami menutuskan untuk masuk dari pintu A5. Tak lupa sambil memegang balon yang biasa ditepuk-tepuk kalau nyemangatin pemain Indonesia, atau untuk tepuk-tepuk lainnya. Dan inilah pemandangan yang kami liat!


Pertandingan pertama baru mulai pukul 11.00. MC memanggil Kento Momota (Jepang) dan Wei Nan (Hongkong) untuk bertanding di lapangan 1 dalam partai tunggal putra. Kemudian, ada pula pertandingan ganda putri Fukuman/Yonao (Jepang) lawan Gutta/Ponnappa (India). Kami, sih, lebih tertarik buat nonton pertandingan yang ganda putri. Apalagi Yoshua yang berkali-kali teriak "India, I love you!" gitu. Dan penonton di Istora juga dukungannya ke India. Pada teriak "India! India! India!" sampai-sampai orang India asli aja ikutan semangat dan kasih jempol ke penonton, hehehe. 

Pertandingan di lapangan 1 sudah selesai dengan kemenangan Momota. Beberapa saat kemudian, MC mengumumkan pertandingan selanjutnya di lapangan itu, yaitu tunggal putri. Nah, baru aku familiar dengan nama ini: Carolina Marin melawan Wang Shixian! Penonton juga langsung heboh. Maklum, banyak yang ngefans sama si Marin. Aku langsung ngucek-ngucek mata dan nyubit pipiku. Yap, the world class badminton players are right in front of my eyes, everyone!! 

Dan belum lagi setelahnya. Tepatnya di lapangan 2, partai ganda campuran. Yang bertanding adalah Xu Chen/Ma Jin melawan ganda dari Belanda, Arends/Piek. Xu Chen/Ma Jin-nya ituloh, yang entah kenapa mukanya nyebelin, dan kalo dilihat langsung malah tambah nyebelin, wkwk. Tapi tetep weh aku heboh sampai jingkrak-jingkrak dan dalam hati bergumam, "Akhirnya bisa juga denger mereka teriak-teriak langsung!" (Kan biasanya Xu Chen/Ma Jin kalo dapat poin mengekspresikannya keterlaluan wkwk). Tapi, ya, mainnya berat sebelah gitu. Kayak jelas kalau Cina yang bakal menang. Dan emang menang, sih. Kalo kloter ini, kami lebih senang nonton kakak Marin. AAAAAAA pokoknya dia mainnya keren banget. Dan kalo udah dapat poin, tuh, ekspresinya luar biasa. Dapat dukungan penuh lagi dari penonton. Akhirnya, kakak cantik inilah yang menang~ Dia dadah-dadah ke penonton lhooo seneng banget! 

Mbak Marin abis menang lawan Wang Shixian (source: Reuters)
Pertandingan di lapangan 2 selesai duluan. Selanjutnya, yang ganteng-ganteng muncul: Chen Long (Cina) lawan Viktor Axelsen (Denmark). Penonton ngedukung Mas Viktor, lah! Pada ngechant, "Let's go, Viktor, let's go, (prok prok)!". Kemudian, setelah lapangan 1 kosong, MC ngumumin pertandingan lain. Ganda campuran. Dan penonton sudah agak heboh. Apalagi saat nama yang kami tunggu-tunggu sudah terucap.

"....TONTOWI AHMAD/LILYANA NATSIR...." 

Yoshua langsung ngajakin kami buat pindah tempat duduk, yaitu ke pintu A6 biar lebih dekat dengan lapangan 1. Banyak juga penonton yang pindah tempat duduk. Makanya, kami juga sampai lari-lari biar dapat tempat yang bagus. 

Mood-ku sempat agak turun, sih, pas kedapatan bawa minum sama mas-mas yang jaga pintu. Tapi ya sudahlah, aku berusaha menikmati pertandingan aja. Owi/Butet ngelawan ganda campuran Korea, Ko Sung Hyun/Kim Ha Na. Dan akhirnya chant legendaris "INDONESIA! PROK PROK PROK PROK PROK!" berkumandang juga! Dan aku jadi bagian dari kehebohan itu! 


Emang, penonton bulutangkis Indonesia dikenal sebagai penonton paling ribut. Dan itu banyak bikin pecah konsentrasi para pemain, wkwkwk. Jadi, tiap kali bola ditujukan ke Owi/Butet, penonton bilang "EAAAA" sedangkan kalo bola menuju arah sebaliknya, penonton bilang "HUUUU". Jadi, sepanjang pertandingan, terdengar "EAAAA HUUU EAAA HUUU". Dan akhirnya Owi/Butet berhasil melaju ke semifinal! 

Ketika kami konsentrasi ke ganda campuran, di lapangan sebelah Chen Long dan Viktor masih main. Kejar-kejaran poinnya gila banget! Nyampe poin 29-29 dengan posisi Chen Long udah unggul di game pertama. Kalo Chen Long duluan yang nyampe 30, berakhirlah perjuangan Mas Viktor. Istora mendukung penuh mas ini buat bisa rubber. Eeeeh ternyata Chen Long-lah yang berhasil sampai di poin 30 duluan. Dan ekspresi nyesek Mas Viktor udah nggak bisa dibendung lagi....

Nyesek banget :(
Kloter selanjutnya. Lapangan 1: Lindaweni Fanetri vs Tai Tzu Ying (Taiwan). Lapangan 2: Zhang Nan/Zhao Yunlei vs Praveen Jordan/Debby Susanto. Di sini kami bingung mau nonton yang mana wkwk. Tapi kami memutuskan buat tetep stay di bangku biar bisa nonton yang di lapangan 1. Chant-nya tetep neriakin "Indonesia". Trus kadang-kadang neriakin nama Lindaweni dan Praveen/Debby. Sayang banget, kedua perwakilan kita ini sama-sama kehilangan set pertama. Trus di set kedua, Praveen/Derby udah nggak bisa ngebendung pasangan Cina ini dan akhirnya kita merelakan satu wakil tersingkir di perempatfinal. Sementara itu, Lindaweni juga mulai meragukan. Apalagi pas Tai Tzu Ying udah dapat match point di set kedua dengan kedudukan 20-14.

Kemudian langsung terlintas kejadian-kejadian yang aku lalui sebelum menonton pertandingan ini. Pokoknya ada suatu kejadian yang malu banget kalau aku ceritain ke sini. Sampai teman-temanku ngejulukin aku "Bad Luck Audi". Ketika menonton Lindaweni, aku berpikir, "Atuhlah, biarin aja aku sial hari ini, yang penting perwakilan Indonesia yang aku tonton bisa menang semua!"

And the miracle DID happen! Aku masih nggak percaya betapa baiknya Tuhan sama aku karena doaku dikabulkan ketika itu juga. Itu aku nonton Lindaweni udah pasrah banget sampai dalam hati bilang gitu. Setelah 20-14, tiba-tiba Tai Tzu Ying bikin kesalahan. Oke, 15-20. Ada kesalahan lagi. 16-20. Poin buat Mbak Lindaweni lagi. 17-20. Setelah itu aku nggak bisa diam di bangku lagi. Mbak Lindaweni dapat poin lagi. 18-20. Istora bergemuruh. Lalu poin datang lagi buat Indonesia. 19-20. Aku udah jingkrak-jingkrak. Dan akhirnya kedudukan disamakan 20-20. Udah itu aku nggak bisa diam lagi. Dengan keren, Mbak Lindaweni pun nyelesain permainan dengan skor 22-20 dan memaksakan rubber. Di set ketiga, pemain Taiwan ini juga mungkin udah tertekan sama skor dan penonton di Istora. Hasilnya, mbak Lindaweni menang 21-12 dan melaju ke semifinal!

Perasaanku waktu itu udah senang keterlaluan. Aku udah pengen nangis dan terharu banget liat perjuangan Mbak Lindaweni. Rasanya kayak nonton final olimpiade dan jagoan dapat medali emas (kalo beneran kayak gini, senangnya mungkin bakal lebih dari ini). Apalagi pas Mbak Lindaweni ngedadahin semua penonton di Istora. Waaaaaah seneng bangeeeeet!

Oke, lanjut. Di lapangan 2 ada nomor tunggal putri, Sung Ji Hyun (Korsel) vs P V Sindhu (India). Tapi berhubung pada nontonnya ke Indonesia, jadi yang ini kami abaikan hehe. Sementara di lapangan 1, ada nomor ganda putri. Awalnya, MC ngumumin nama "Amelia Alicia Anscelly/Soong Fie Cho" dan ketika MC bilang "from Malaysia", penonton langsung ribut bilang "HUUUUUUUUU". Berkebalikan banget saat MC bilang "Nitya Krishinda Maheswari/Greysia Polii from Indonesia", penonton langsung bersorak-sorai dan ngechant "Indonesia, Indonesia". Aku ngakak liat reaksi penonton. Kalau soal konflik sama negara tetangga mah ternyata bapernya sampe bulutangkis. Wkwkwk. Untung aja dapat dilalui dengan lancar dan berhasil ngebawa pasangan Indonesia ke semifinal.

Ternyata, selain pertandingan, ada pula acara meet and greet bareng pemain bulutangkis di stan-stan sponsor. Inceran kami adalah meet and greet-nya peraih medali Olimpiade Atlanta 1996, Ricky Soebagja dan Rexy Mainaky. Terutama banget si Ricky yang pengen banget ketemu orang yang jadi inspirasi ortunya buat ngasih nama ke dia, hehehe. Kebetulan juga setelah itu Lee Chong Wei yang main. Jadi ya kata Ricky, "Udah, ah, tinggalin aja. Lee Chong Wei pasti menang ini mah."

Kami pun keluar arena dulu buat beli makan. Setelah itu, kami cari tempat meet and greet. Sebenarnya ada tiga meet and greet saat itu. Ada sama Nitya Krishinda/Greysia Polii di stan Total dari pukul 4 sore. Lalu ada Ricky/Rexy di stan Xiamen Air (tepat seberangnya stan Total) dan Owi/Butet di stan Djarum Foundation. Kedua acaranya berlangsung bersamaan pada pukul 5 sore.

Pertama-tama, kami ke stan Total dulu liat Nitya/Greysia. Orang udah rame banget. Tapi sayang banget cuman boleh foto dari jauh dan cuman boleh minta tanda tangan. Karena terlalu rame dan kuota dibatasin, kami memutuskan buat langsung ke stan Xiamen Air. Belum banyak orang di sana. Yaudah, aku, Ricky, Yoshua, dan Zikri nyoba-nyoba juga main game di sana, yaitu masukin kok ke lubang yang disediakan dengan teknik servis. Duh, ternyata servis itu nggak semudah keliatannya.

Nah, mumpung sepiiiii banget dan orang-orang masih pada nggak ngeuh, kami udah stand by depan stan. Ngambil tempat paling depan. Beberapa saat kemudian, antrean sudah terbentuk. Sempet juga ngobrol sama mbak-mbak yang ngantre samping aku yang kebingungan gimana mau minta tanda tangannya. Si mbaknya sampai kepikiran "Kasih tanda tangannya di jilbab aja kali, ya." hehehe. Tiba-tiba suara yang aku kenal, dan yang biasanya cuman aku dengar dari TV, langsung menyapa, "Selamat so(r)e! Assalamualaikum wa(r)ahmatullahi waba(r)akatuh!"

Okey, huruf "r" yang aku kasih tanda kurung itu pertanda bahwa si MC tidak dapat ngomong "r" dengan standar Indonesia. Hayo, ketika aku bilang "MC yang sering masuk TV dan nggak bisa ngomong huruf R", siapa yang terlintas dalam kepala kalian?

Yap. Rico Ceper!!!
Duh, bisa liat Rico Ceper sedekat ini :')
Dan pas doi nyapa, aku bukannya jawab sapaan, tapi malah dadah-dadah sambil jingkrak-jingkrak trus buka HP langsung foto. Tuh, kan, keliatan banget udiknya. Anyway, setelah itu bintang yang kami tunggu-tunggu pun tiba setelah Mas Rico bacain prestasi-prestasi yang pernah diraih Bung Ricky/Rexy waktu masih berkarier. 

Yessss, here they are! 

Bung Rexy, Bung Ricky, dan Rico Ceper ngobrol pas meet and greet
Ya ampun, aku juga masih nggak percaya bisa liat pemain dunia sedekat itu! Untuk isi meet and greet-nya, sebagian besar ngobrolin soal pelatnas. Trus juga ngebandingin sistem kepelatihan yang ada di negara lain dengan negara kita. Itu kerjaannya Bung Rexy yang udah melanglangbuana ke banyak negara. Selain itu juga mereka minta dukungan dan doa dari masyarakat Indonesia buat keberhasilan wakil Indonesia di kejuaraan dunia ini tentunya. Mereka juga kocak, lho! Agak ngebully Rico Ceper juga yang nggak bisa ngomong R. Apalagi bintang tamu serta nama dia sendiri yang banyak R-nya, wkwkwk.

Oh, ya, sebenarnya ada sesi tanya jawab juga, lho! Nah, nah, nah, ini yang paling aku sesali sebenarnya. Kalo tau ada meet and greet, seharusnya pertanyaan udah aku siapin dari awal. Mungkin karena terlalu amaze sama suasananya, jadi aku agak nge-blank. Dan pas aku udah punya pertanyaan, sesi tanya-jawabnya udah ditutup :( 

Tapi, tapi, tapi, panitia sangaaaaaat berbaik hati karena di sini kami dibolehin buat foto bareng plus minta tanda tangan! Dan karena kami udah antre dari awal, kami pun bisa dapat urutan yang awal-awal! :)
Yeay~
Udah selesai sesi meet and greet sama Bung Ricky/Rexy, kami beranjak ke stan Djarum Foundation. Berharap ketemu Owi/Butet. Eeeh, ternyata udah selesai. Tapi nggak apa, setidaknya bisa foto plus tanda tangan sama legenda :) 

Karena dari tadi kami belum ada nonton match ganda putra, aku bela-belain buat nonton Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan yang pertandingannya agak mepet jam Maghrib. Dengan keyakinan bahwa mereka bakal menang straight set dalam durasi waktu sekitar 30 menit, akhirnya kami masuk lagi buat nonton.  

Saat kami masuk, lapangan 1 sudah diisi Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan dan Marcus Ellis/Chris Langridge dari Inggris. Sementara lapangan sebelah sebenarnya nggak kalah seru: Jan O Jorgensen (Denmark) melawan Lin Dan! Aku langsung heboh liat Lin Dan di lapangan seberang. Musuh bebuyutan Taufik Hidayat di masa lalu is right in front of my eyes! Tapi berhubung Indonesia juga main, jadi kami fokusnya ke lapangan 1.

Selama pertandingan, Ahsan/Hendra mainnya meyakinkan, kok. Cuman kadang-kadang pemain Inggrisnya suka ngulur-ngulur waktu sampai diteriakin sama penonton. Set pertama okelah. Nah, di set kedua ini agak mengkhawatirkan. Kejar-kejaran poin dengan posisi pemain Inggris selalu unggul. Mereka sempat unggul empat poin dari Ahsan/Hendra. Trus agak kekejar dua poin, eh mereka unggul lagi. Sering kayak gitu, sampai akhirnya mereka di poin 20-17.

Zikri, yang merupakan PJ rohis kelasku udah ngasih pilihan, "Nonton rubber apa sholat Maghrib??" 

Aku bener-bener berharap keajaiban akan datang lagi. Ya plis atuhlah, nggak enak banget sholat Maghrib dengan pikiran "Ahsan/Hendra lagi main rubber, duh menang nggak ya?". Jika Ahsan/Hendra bisa mengakhiri permainan dengan straight set, mereka juga turut membantu semua penonton yang Muslim untuk sholat pada waktunya. 

And miracle DID happen! Again! Di posisi 17-20, penonton ngasih dukungan penuh, sembari aku teriak-teriak "Menang dong, mau sholat, nih!". Perlahan-lahan poin kesusul dan skor pun jadi 20-20. Karena atmosfer udah mendukung Indonesua, akhirnya Ahsan/Hendra pun menang 22-20 dan melaju ke simifinal!! Dan kami pun sholat Maghrib dengan hati tenang~ 

Benar-benar pengalaman yang bakalan dikenang banget. Mimpi-mimpiku terwujud: 
  • Nonton pertandingan bulutangkis dunia secara langsung. Ceklis! 
  • Foto plus minta tanda tangan atlet. Ceklis! 
  • Teriak INDONESIA PROK PROK PROK PROK PROK di Istora pakai balon. Ceklis!
Oh, ya, dan masih nyesel soal nggak punya kesempatan buat tanya pas meet and greet. Semoga bisa lain kali. Aamiiin...

Pihak-pihak yang pengen aku kasih ucapan terima kasih, banyaaaaaaaaaaaaaaaak banget! :') 
  1. Allah swt, thanks for showing Your miracles! 
  2. Mama-Abah, terima kasih lagi udah ngizinin Audi nonton beginian.
  3. Yoshua, Ricky, Nelly, Zikri, makasih banget untuk tertarik ikutan nonton bareng. Nggak kebayang kalo harus pergi sendiri, heuheu. 
  4. Para atlet, official, dan panitia penyelenggara serta para penonton di Istora, terima kasih udah ngasih kenang-kenangan yang sangat berkesan! 
Kapan lagi bakal ada  pertandingan kelas dunia gini di Jakarta? Mungkin pas Indonesia Open nanti. Oh, ya, jangan lupakan Asian Games 2018 bakalan diselenggarakan di Jakarta dan Palembang! Be ready, everyone! 

Selamat HUT Kemerdekaan Indonesia ke-70! 


Pondok Betung, 16 Agustus 2015

3 komentar:

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...