Rabu, 09 Desember 2015

5 Keuntungan Menggunakan Twitter Versi Saya


Tren sosial media mengalami perubahan seiring dengan berubahnya zaman. Di saat tulisan ini diketik, sosmed yang saat ini sangat digandrungi muda-mudi adalah Instagram dan Path.  Kalo aku ngambil sampel dari kampusku aja, hampir semua anak kampusku punya Instagram dan sebagian besar selalu diupdate. Begitupula dengan Path. Kalo aku sendiri, sih, sebenarnya punya akun Path. Cuman, karena udah nggak tau mau diapain lagi, akhirnya sosmed ini aku tinggalin deh. Hehehe. Penting ya? Nggak sih. 

Btw, Twitter masih idup nggak, nih?

Masih, dongs! Kalo buka www.twitter.com, kita masih bisa sign in-sign up plus ngepoin timeline, kok. Bedanya, kalo dulu Twitter sesek banget (soalnya akun personal ngetwit hampir tiap jam), sekarang Twitter udah mulai agak longgar. Yang rutin ngetwit, ya, paling akun Twitter-nya media yang musti up to date memberitakan kejadian sana-sini. Kalo akun-akun personal, banyakan main retweet-retweetan atau lope-lopean (dulu Favorite namanya). Padahal, duluuuu banget, akun-akun personal yang rajin banget menuhin timeline. Ada yang galau, lah. Pengen mandi, lah. Pengen makan, lah. Pengen sholat, duuuuh, pokoknya dulu kita bisa tau urusan orang dari Twitter. Sekarang kalo mau kepo pindahnya ke IG sama Path dah. 

Dan untuk akun personal sendiri, udah banyak pengguna Twitter yang nggak aktif ngetwit, bahkan jarang buka akunnya. Well, mungkin nggak banyak-banyak amat. Tapi, sekali lagi, fenomena ini aku dapat dari kampus. Ketika aku nyelenggarain salah satu event di kampus, aku ditunjuk sebagai admin sosmed untuk Facebook dan Twitter. Kalo FB sih lumayan banget, yang ngelike udah hampir 300-an. Nah, Twitter? Yang ngefollow teh dikiiiiiiiiiiiiit banget anak kampusnya. Ciyus. Padahal aku udah promo di beberapa grup WA anak kampus. Aku juga udah berusaha narik perhatian dengan melakukan live tweet. Jegejeng. Tetap sepi. Huhuhu.

Anyway, kenapa, sih, Twitter udah nggak terlalu digandrungi lagi? 

  •  Mungkin karena karakternya yang hanya 140, jadi nggak bisa ngomong panjang-panjang
  • Mungkin karena terlalu dinamis, jadinya info-info penting sering tenggelam. 
  • Mungkin karena Twitter bentuknya tulisan, sementara saat ini orang-orang lebih tertarik pada gambar dan video.
  • Mungkin karena teman-teman nggak pada buka Twitter, jadinya ngikutin arus dah. 
  • Mungkin karena si doi nggak pake Twitter, jadinya susah kalo mau nyindir atau ngode di timeline, hehehehe.
  • Dan mungkin juga masih nggak tau Twitter itu dipake buat apa.... 
  • Dan macem-macem lagi lah.

Tapi bagi Audi, justru Twitter adalah sosmed paling berguna yang aku punyai. Aku nggak bilang kalo sosmed lainnya nggak guna ya. Cuman kalo dibandingkan dengan sosmed lainnya, sosmed berlambang burung biru inilah yang sangat cocok buatku.

Kok bisa?

1.       Nggak Basa-Basi  

 

Bagi aku yang nggak seneng banyak basa-basi, Twitter merupakan sosmed yang tepat. Karena satu twit hanya dibatasi 140 karakter, orang yang ngetwit harus kudu pintar milih kata biar twit yang pengen ditwit bisa tampil di timeline. Kalo ibarat ngobrol, Twitter itu to the point alias langsung ke intinya lah! Jadi, kita juga nggak perlu buang banyak waktu buat baca satu twit. Memudahkan kita juga buat scroll timeline.


2.       Dinamis


Kalau akun yang difollow udah banyak, tiap menit pasti timeline udah kegeser-geser. Apalagi yang follow akun berita. Ngerepotin? Nggak buat aku. Justru karena kedinamisannya inilah aku bener-bener up to date banget soal what’s going on with the world. Contoh kecilnya nih, pas kemaren aku nggak bisa narik uang di ATM, aku ragu-ragu nih apakah kartuku diblokir atau memang banknya yang lagi gangguan. Trus aku search di Twitter deh keyword “ATM blablabla gangguan” dan taraaaa terpampanglah twit orang-orang beberapa menit yang lalu yang mengeluhkan ATM gangguan. I’m not alone, yeay!

Oh ya, bagi kamu yang khawatir tweet-tweet berharga ada yang kelewat, sekarang Twitter punya sarana “While you were away...” yang menampilkan beberapa tweet terakhir akun-akun yang sering kamu kepoin.

3.       Informatif

 

“Kok Audi tau banyak event?”
“Kok Audi tau banyak soal info lomba?”
Jawabannya simpel: Twitter! Emang, sih, info-info kayak gini bisa juga diakses lewat situsnya langsung. Bedanya, Twitter bikin info-info dalam situs itu terangkum dalam beberapa tweet singkat sehingga memudahkan kita untuk mengetahui info tersebut secara garis besar. Ini nggak hanya berlaku buat event dan info lomba, tetapi juga buat info-info lainnya seperti info kendaraan umum, info lalu lintas, info kuliner,info lowongan pekerjaan, info beasiswa, dan banyak lagi. Pokoknya, kalo Twitter bisa dimanfaatkan dengan baik oleh pengguna, wawasan jadi nambah banyak banget deh!


4.       Sumber Inspirasi

 

Ini terutama banget buat yang senang nulis. Misalkan aja di Twitter lagi rame twitwar fandom Korea antara fans Suju lawan fans EXO, nah bisa tuh dijadikan sebuah artikel yang membahas fenomena twitwar. Bahkan kalo mau serius bisa tuh jadi bahan skripsi (skripsinya anak Komunikasi tapi, huhuhu). Trus juga misalkan kalo ngefollow akun-akun yang seneng ngetwit quotes novel atau film. Nah, bisa aja quotes tersebut dikembangkan dalam bentuk cerita pendek, bahkan novel. So, lagi buntu? Buka Twitter dulu, yuk!


5.       Sumber Motivasi

 

Kok bisa dapat motivasi dari Twitter? Kembali lagi pada pintar-pintarnya kita ngefollow orang. Kalau aku, nih, kan aku ngefollow akun yang seneng nge-RT-in blog sebagai sarana blogwalking. Nah, aku sering suka jalan-jalan ke blog orang. Banyaaak banget blog yang terupdate, layout-nya rapih, header-nya kece, dan tentunya tulisannya menarik. Setelah blogwalking, biasanya motivasiku langsung on.

“Pokoknya tiap hari blog harus diupdate!”

“Pokoknya harus belajar desain biar bisa bikin header kece kayak gitu!”

“Pokoknya habis ini harus nulis blablabla dan harus banyak visitornya!”    

Dan banyak lagi motivasi yang didapat dari stalking timeline Twitter. Tak hanya dalam bentuk blogwalking, bisa juga dari akun yang nyebarin berita-berita positif atau quotes-quotes positif. Pinter-pinter pilih akun buat difollow aja intinya.



Manfaat itu tergantung yang menggunakan juga, sih. So far, itulah hal-hal yang bisa aku dapatkan dari Twitter. Ada yang setuju? Atau justru punya pendapat lain? Silakan dibagikan aja, ya, di kolom komentar ^^

Terakhir, aku mau ngasih alamat Twitter-ku deh. Nggak wajib follow, kepoin boleh.


@audiamon
  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.