Sabtu, 13 Februari 2016

Introvert Problem #1: Basa-Basi

Welcome message

Halooo, Audi pengen nulis edisi khusus lagi, nih. Kali ini nongol di kolom Baper-ing dan bakalan bisa kalian baca setiap hari Minggu di minggu ganjil. Tulisan ini mengenai introvert. Sudah tau introvert, kan? Aku udah pernah nulis introvert secara general di tulisanku sebelumnya, yaitu Here I Am, An Introvert. Sekarang, aku pengen ngefokusin tulisanku ke problematika yang dihadapi oleh introvert. Yah, sembari curhat juga, sih. Edisi khusus ini spesial ditujukan buat kamu yang introvert, yang ingin paham introvert, yang ingin meneliti introvert, yang ingin menjadikan introvert sebagai bahan skripsinya, yang naksir introvert, dan yang ingin menjadikan introvert sebagai teman hidupnya. Halah.

Okey, introvert problem dimulai dari sini yaaa....



Basa-basi adalah kebiasaan orang Indonesia. Setuju nggak? 

Coba, deh, kalo kita bertemu sama orang yang kita kenal. Orang itu lagi jalan sendirian. Trus kita bisa saja nanya ke dia, "Sendirian aja, nih?" Padahal udah jelas dia berdiri sendiri dan nggak ada siapa-siapa di sekitarnya. Ini baru satu contoh. Yang paling ngeselin tentunya kalau basa-basi ala family gathering. Biasanya basa-basinya langsung nyerang. Misalnya: "Ih, tambah gendut, deh!"; "Udah punya pacar?"; "Kapan nikah?"; "Kapan punya anak lagi?" ; bla bla bla. 

Karena hal tersebut sudah jadi kebiasaan, makanya sudah dianggap lumrah. Banyak yang nggak ambil pusing dengan basa-basi macam tadi. Tapi bagi introvert, basa-basi itu adalah gangguan. Sesuatu yang sangat tidak diharapkan bakalan keluar dari mulut orang-orang yang menemuinya.


Seperti yang kita semua tahu, introvert itu lebih senang menghabiskan waktu sendiri. Jika ada yang berbasa-basi, otomatis waktu sendirinya bakalan terganggu karena basa-basi itu biasanya menjadi cikal bakal sebuah pembicaraan yang cukup panjang. Pembicaraan yang cukup panjang itu nggak bakalan jadi masalah bila menyangkut topik yang disukai atau memang benar-benar merupakan isu yang patut dibicarakan. Lain halnya jika basa-basi itu dilakukan ketika ada cara yang lebih singkat untuk mengutarakan maksud inti dari pembicaraan tersebut.

Contoh basa-basi yang highly not recommended banget buat diomongin ke introvert:

Di kehidupan nyata
A: Halo, B.
B: Halo, A.
A: Apa kabar?
B: Baik.
A: Udah makan, belum?
B: Belum. (Kali aja pengen nawarin makanan)
A: Oh, gitu. Aku boleh ngomong sesuatu, nggak?
B: Apa?
A: Sebelumnya, aku ganggu kamu, nggak, nih?
B: Nggak, kok. Kenapa? Mau ngomong apa?
A: Siwon ganteng banget, yaaaak!
B: ............. *nelen buku*

Obrolan di atas nggak cuman sekadar basa-basi doang, tapi juga mengandung tingkat PHP yang tinggi. Kalau memang mau bilang "Siwon ganteng" ya langsung aja bilang gitu. Tinggal nunggu reaksi aja apakah si B bakalan nanggepin atau nggak. (Tapi introvert biasanya bakal nanggepin kok. Biar cuman sekadar ngangguk doang atau bilang "Oh")

Contoh lain:

SMS
A: Halo, apa benar ini B?
B: Iya. Ini siapa, ya?
A: Ini A. Kamu lagi sibuk, nggak?
B: Nggak, emang kenapa?
A: Boleh bertanya, nggak?
B: Mau nanya apa?
A: Sebelumnya kamu suka nonton bola, nggak?
B: Suka. Emangnya kenapa?
A: Besok Arsenal main lawan siapa, ya?
B: .............. *lempar HP*

Pembicaraan di atas selain basa-basinya kebanyakan juga bisa ngabisin pulsa orang. Padahal, pembicaraan tersebut bisa disingkat seperti ini:

Halo B, ini A. Nanya dong, besok Arsenal main lawan siapa, ya? Terima kasih. 

Tuh, liat perbedaannya, kan? Singkat, padat, jelas, dan langsung pada intinya. Jadi, yang ngebalas pesan pun nggak perlu boros pulsa cuman buat ngelayanin basa-basi doang.

Tapi, tentu saja nggak semua orang ngerti introvert. Beberapa lingkungan kantor atau kerja juga nggak pernah aku dengar kalo mereka ngasih perlakuan khusus buat introvert (Hubungi aku kalo ada lingkungan kerja yang kayak gini!) Yang pastinya, introvert juga harus menyesuaikan diri dengan orang-orang sekitarnya. Termasuk salah satunya adalah mencoba berbasa-basi. Meskipun failed.

Actually, speaking aloud in general: | 21 Photos Extroverts Will Never Understand:
Sumber: Pinterest

Percobaan basa-basi yang paling aku ingat itu terjadi waktu kelas 10. Aku pernah mencoba berbasa-basi dengan wali kelasku. Sebut aja Miss A. 

Audi: Miss, udah punya anak berapa?
Miss: Audiiiii, Miss A belum nikaaaaah....
Audi: *nyelam ke laut*

Tuh, kan, failed banget. Kalo diinget-inget lagi juga masih malu banget. Wkwkwk. 

Sebenarnya, basa-basi banyak manfaatnya. Di antaranya: sebagai 'pemanasan' untuk obrolan inti, membuat kita jadi terkesan lebih ramah, serta mempererat silaturahmi. Tetapi tetap saja jangan sampai kayak basa-basi yang aku contohkan di atas. Dan kalo emang basa-basi bisa dihindari, kenapa nggak? Ini khususnya bagi kalian yang pengen ngomong ke orang introvert, ya. 

Lha, trus kok ada introvert yang suka basa-basi, sih?

Well, nggak perlu aku jelasin lagi, sih. Itu artinya dia udah nyaman sama kamu. :)

Apa lagi, sih, problem introvert? Tunggu kelanjutannya dua minggu lagi, yaaa! 





13 komentar:

  1. aku introvert tapi kalo mau nanya suka kaya percakapan kedua. hahaha ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaak kak mei suka gitu hehehe. Kalo udah deket mah santai aja kali kak. Kalo ngga kenal sama sekali kadang2 kalo basa basinya sepanjang gitu bisa kzl juga sih

      Hapus
  2. kayaknya basa basi ada di seluruh budaya tapi beda2 macemnya.. kalau di inggris, basa basinya adalah nanya cuaca.. mereka biasanya memulai percakapan dengan bertanya prakiraan cuaca atau ya ngomongin cuaca..

    hahaha sama banget hana juga paing males sama basa basi tapi hana punya temen yang jago banget basa basinya (dia ekstrovert) dan dia bilang dia melakukan itu untuk menyebarkan aura/mood positif ke orang lain. Kadang Basa basi bisa jadi cara menunjukkan bahwa masih ada yang peduli atau tertarik dengan kehidupan kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata fungsi basa-basi lebih banyak dari yang aku kira wkwk. Makasih atas pencerahannya mbak hana (y)

      Hapus
    2. sama-sama :D aku menanti part 2 nya :D

      Hapus
  3. Oh okay dimengerti *merasa pernah salah ngomong* haha

    BalasHapus
  4. aseg, berarti temenku yg introvert itu yg suka mbalesin basa basi aku, tandanya doi nyaman bergaol sm aku donk yak, asegasegjos...
    makaaih pencerahannya ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemungkinan besar begitu mbaak hehe. Iyaa sama sama ^^ tapi postingan ini cuman generalisasi aja ya mbak.

      Hapus
  5. kl kerja sm orang lain memang harus perlu basa basi sih... plg enggak senyum blg selamat pagi atau siang atau met makan... Abis itu mau diem seharian jg gak ada yg ganggu... :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya ya mbak. kalo diem aja nggak ada ngomong ntar malah diomongin.
      makasih atas pencerahannya mbak (y)

      Hapus
  6. Bacanya sambil senyum-senyum sendiri dan ngangguk-ngangguk, ngerti banget, deh.
    Bener banget tuh, yg suka ngechat basa-basinya kepanjangan bikin kezel. Padahal kan bisa singkat langsung ke inti pembicaraan.

    BalasHapus
  7. Aq jg introvert, parah malahan.
    Aq jg gak suka basa basi sebenernya, tapi basa basi berguna bgt saat akan bertanya dg org yg gak kita kenal dg dekat, sbg pembuka suasana.

    Nah tapi jeleknya introvert adl klo nanya suka ceplas ceplos menganggap semua org sama dg dirinya yg gak suka basa basi. Pdhl banyak org yg kalau ditanyain langsung menganggap gak sopan.

    Jadi meskipun qt gak suka basa basi,qt ttp harus menempatkan diri pada situasi org lain juga...

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...