Rabu, 01 Juni 2016

10 Hal yang Aku Pertimbangkan Saat Memilih Buku


Tak terasa tahun 2016 udah sampai pada bulan Juni. Karena itu, aku pengen ngucapin Selamat Hari Buku Nasional! *telat* 

Hari Buku Nasional diperingati pada tanggal 17 Mei kemarin. Memang nggak semeriah hari raya, sih. Banyak juga yang nggak tau kalo tanggal itu adalah tanggal penting. Mungkin karena minat baca orang Indonesia masih rendah. Nggak perlu liat statistik, lah. Di beberapa kota aja ada kasus toko buku yang terpaksa tutup gara-gara sepi peminat. Kayak di kota yang aku tempati sekarang ini misalnya. 

Anyway, aku jadi ngerasa bersyukur karena udah dibiasakan untuk rajin membaca dari kecil. Meskipun di kemudian hari terkadang ngerepotin ortu gara-gara musti ngeluarin biaya ekstra buat beli buku, hehehe. Untung udah punya gaji sendiri. Yap, karena kecintaan terhadap buku, toko buku dan perpustakaan jadi tongkrongan favorit buat hang out. Kalaupun lagi mager, ya, tinggal buka Google trus ketik kata kunci: judul buku + nama pengarang + pdf.  
  
It's sooooo ME! (@Sarah Andersen)

Untuk genre buku yang suka aku baca, it depends on my mood. Tetapi kalau lagi berpetualang di toko buku, perpustakaan, maupun internet, 10 hal inilah yang biasa aku pertimbangkan ketika memilih buku:


1. Buku beken 


Aku sering tergoda dengan buku yang beken. Buku beken ini sering banget diomongin di forum, bahkan sama orang yang nggak hobi baca buku sekalipun. Biasanya, buku jadi beken gara-gara diadaptasi ke layar lebar, meskipun nggak menutup kemungkinan juga kalau buku itu beken terlebih dulu baru diadaptasi. Buku-buku ini biasanya nangkring di rak Best Seller.


2. Penulis terpercaya

Penulis itu ibarat warteg langganan. Kalau udah suka sama masakan si mbak warteg, pasti bakalan balik lagi. Jadi, ketika aku sudah suka dengan satu buku karya penulis itu, kemungkinan besar aku bakalan cari buku karya penulis itu lagi. Penulis terpecaya versi Audi di antaranya: Asma Nadia (tak hanya novel, aku juga senang buku-buku pengembangan diri dari mbak ini!), Agustinus Wibowo (cerita traveling-nya greget. Filosofis tapi juga lucu), serta Zaynur Ridwan (banyak menulis novel konspirasi). Tak hanya penulis "langganan", terkadang juga tergoda buat nyomot buku dari penulis terpercaya versi banyak orang (baca: banyak fansnya) seperti Ika Natasha dan Aan Mansyur.


3. Judul 

Berdasarkan teori kepenulisan, judul adalah elemen penting yang bisa menentukan apakah pembaca akan baca tulisan tersebut apa nggak. Ini memang berlaku, gaes! Kalau udah liat judul yang unik, menggelitik, dan sesuai kebutuhan, aku bisa menyempatkan waktu buat melirik buku tersebut.


4. Desain kover

Pepatah bilang: don't judge a book by its cover. Tapi, ya, kalau bukunya kesegel gimana mau nge-judge isinya duluan? Sama seperti manusia, buku juga perlu didandanin. Kayak yang bilang udah bisa dandan aja, wkwk. Banyak buku bagus tapi kovernya biasa aja sehingga nggak jadi kelirik. Sebaliknya, aku juga pernah ketipu kover. Ada buku yang kovernya kece tapi isinya ya-ampun-kalau-tau-isinya-gini-mending-nggak-usah-beli. Tapi karena kover kece itu, kan, setidaknya penulis itu dapat penghasilan, kan? Hehe.


5. Testimoni 

Beberapa buku biasanya membubuhkan testimoni dari tokoh, pembaca, atau media massa di bukunya. Ternyata pencantuman testimoni ini lumayan ngasih pengaruh. Nggak langsung terpengaruh juga, sih. Setidaknya mempertimbangkan, lah. Apalagi kalo yang ngasih testimoni ini semacam tokoh yang imejnya bagus.


6. Sinopsis

Kalau udah tertarik buat deketin buku, aku langsung pada tahap pembacaan sinopsis. Biasanya, ini jadi penentuan apakah buku tersebut akan lanjut dibaca apa nggak. Dari sinopsis aku akan coba-coba bikin analisis kira-kira bakal gimana ceritanya itu berlangsung. Kalau emang sinopsis itu bikin aku mikir, "Ih, bakal mati penasaran kalau aku nggak baca ini!" I'll definitely grab it! 


7. Rating Goodreads

Di luar Facebook, Twitter, Instagram, dan segala macem sosmed hits lainnya, aku juga senang berselancar di Goodreads. Sosmed buku yang satu ini seperti panduan dalam memilih buku. Untuk mengantisipasi kekecewaan tentunya. Ketika aku udah kecantol dengan sebuah buku dan pengen membacanya, aku suka liat ulasan orang-orang di Goodreads terlebih dulu. Walau terkadang mengandung spoiler.


8. Harga terjangkau!

Ini khususnya kalau lagi belanja buku. Sering aku pilih beberapa buku buat dibeli tapi harganya lebih mahal dari isi dompet. Kalau sudah begitu, aku kembali lagi ke poin 1-7. Yang memenuhi 7 kriteria tadi ditambah dengan harga yang terjangkau akan jadi prioritas nangkring di kasir! Tapi beda lagi ceritanya kalo ada obral buku, sih...


9. Rekomendasi orang

Kalau aku udah kebingungan buat pilih buku, biasanya aku suka minta rekomendasi orang lain untuk menunjukkan buku mana yang lebih baik aku ambil. Tak jarang juga ada yang langsung merekomendasikan buku kepadaku tanpa diminta. Karena rekomendasi orang, poin 1-8 di atas kemungkinan bisa langsung aku abaikan. Seperti saat Wonwoo Seventeen ngasih rekomendasi buku Me Before You waktu wawancara di Sukira. Tak sampai satu menit, aku langsung download e-book-nya!


10. Mempertimbangkan pertimbanganmu ^^

Sembilan poin di atas adalah hal yang biasa aku pertimbangkan dalam memilih buku. Tetapi mungkin saja ada yang punya pertimbangan lain di luar kesembilan hal tersebut. Seperti misalkan ada temanku yang senang milih buku berdasarkan bau kertasnya. Unik, kan? Kali aja pertimbangan lainnya itu dapat aku pertimbangkan juga sewaktu hunting buku nanti. Jika memiliki pertimbangan lain, jangan ragu buat bagi cerita di kolom komentar, ya! ^^



Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway for Booklovers.

28 komentar:

  1. Gimana cara mempertimbangkan beli buku pake bau kertasnyaa? XD
    Aneh tapi keren, sih.
    Kalau cover buku, ngga tau kenapa aku tersugesti yang warnanya hitam biasanya rame isinya. Ahahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa temenku biasanya ambil buku yg ga disegel trus nyium baunya wkwk.
      Okeokee dipertimbangkan (y)

      Hapus
  2. Semua itu tiada arti kalau nomor 10 udah dapet

    BalasHapus
  3. Hai Audia, first time kesini nih. Gaya tulisan kamu asik. Ngomong-ngomong cara aku milih buku, ya ampun aku juga samaaa. Aku milih buku juga tergantung sama poin-poin diatas. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak Lia, makasih udah berkunjung!
      Yap, kayaknya sebagian besar emang banyak yg memilih berdasarkan pertimbangan ini ^^

      Hapus
  4. Saya gampang tergoda sama cover buku lho. Jadi bahaya banget deh jalan-jalan ke tobuk yg niatnya liat-liat doang. Pasti ada yg dibeli cuma gara-gara cover bukunya cakep. Makasih udah ikut GAnya yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kover buku emang menggoda banget mbak T.T
      iya mbak sama-sama, sukses GA-nya :)

      Hapus
  5. Penulis favorit jadi alasan utama milih buku hehehe

    BalasHapus
  6. Kalau ke toko buku suka bingung dech mbak, semua buku rasanya pengen dibawa pulang. hehehe.. kalau aku kadang harus nanya ke teman atau searching dulu baru dech baru benar-benar yakin buku mana yang aku beli. kalau nga gitu bisa kalap dech. salam kenal yach mbak dan semoga menang giveawaynya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, kriteria tadi lumayan ngehindarin kalap wkwk.
      salam kenal juga mbak. terima kasih udah mampir :)

      Hapus
  7. Point 10, pertimbangkan pertimbanganmu * sptnya poin ini masih sering saya lewatkan*

    BalasHapus
  8. Aku beli buku juga pertimbangannya sama dengan yang di atas.. suka juga cari-cari novel yang penulisnya sering disebut-sebut (terkenal). Dannnnnnnn sebulannya ngabisin uang buat buku lebih banyak daripada buat dandan! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok sama siiiih... aku bahkan jarang banget ngabisin duit buat dandan :)))

      Hapus
  9. Kalau saya... hmm... sefrekuensi dengan pertimbangan nomor 1 sampai 6, lompat ke nomor 8. Soalnya jarang lihat rating dari goodread sih, hehehe
    yang nomor 9, walaaaah, jarang banget ada temen yang merekomendasikan buku ini buku itu, minim banget teman yang doyan baca..

    Salam kenal ya Kak Audiaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak blogger yang senang baca koook hehehe. sekalian cari rekomendasi juga.
      sipsip salam kenal juga ocha ^^

      Hapus
  10. kalo saya sih biasanya langsung baca komentar...atau kalo enggak liat sinopsis...tapi makasih atas infonya.

    salam kenal

    BalasHapus
  11. Emang enaknya buku itu bisa dibaca dimana saja termasuk mau tidur baca terus sampai ketiduran

    BalasHapus
  12. Lha sama kak, bagi saya 9 poin di atas juga sering jadi pertimbangan untuk beli buku :D .
    Tapi lebih sering lihat ke pertimbangan yang pertama, buku beken. Kalau di media sosial udah rame bicarain suatu buku, misalnya karya - karya Dee Lestari, pasti bawaannya kepengen beli juga, kalo ga beli makin penasaran, hehe...
    Satu lagi, pertimbangan lain, beli buku yang dirasa ilmunya dibutuhkan untuk nambah lifeskill :D

    HBD Juga kak,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohiya betul juga tuh kayak buku2 pengembangan diri gitu kan ya? sama tutorial dsb. Sipsip, bisa jadi nih.

      Makasih yaaa ^^

      Hapus
  13. sama :D tapi hana lebih sering ke masalah cover, sinopsis, rating dan review goodreads :D
    atau rekomendasi dari teman yyang terpecaya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sipsip, bebas milih mau pakai cara gimana aja, yang penting nggak nyesel beli bukunya (y)

      Hapus
  14. Setuju banget kalo rekomendasi teman menjadi salah satu pertimbangan memilih buku, menurutku kalo rekomendasi teman, apalagi orang yang terpercaya justru bikin penasaran dan aku sangat percaya kalo buku itu bagus banget..

    damargumilarsked.blogspot.com

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...