Jumat, 10 Juni 2016

My Extraordinary Ramadhan!


Udah di minggu pertama bulan Ramadhan, nih! How is your Ramadhan, everyone? Semoga selalu dilancarkan dan ibadahnya diterima, yaa. Aamiin...

Ramadhan kali ini bakalan jadi Ramadhan pertamaku di kota Bitung, Sulawesi Utara. Kota ini lumayan jauh dari kampung halamanku. Kalo pengen pulang musti transit dulu. Nggak ada penerbangan langsung Manado - Banjarmasin. Sadly, Ramadhan (dan mungkin sekaligus lebaran) tahun ini kayaknya nggak bisa aku habiskan bersama keluarga. Padahal bokap-nyokap-nenek kalo sekali telepon bisa sampai tiga kali nanya, "Audi, lebaran pulang nggak?" :(

#Audikuat #Audipastibisa


Baru beberapa hari aku melalui puasa Ramadhan di kota ini. Menurutku, puasa tahun ini paaaaaaling beda dengan puasa-puasa sebelumnya! Yang bikin beda itu:

  1. Struggling puasanya itu kerasa banget. Kayak letak mesjid yang jauh dari rumah (terbiasa taraweh di mesjid yang letaknya dekat huhu) ataupun suasana bulan puasa yang nggak kayak bulan puasa. 
  2. Tempat jualan takjil juga jauh dari rumah. 
  3. No family time :(
  4. (Sejauh ini) Nggak ada agenda buka bareng. 
  5. Nggak ada kembang api atau petasan selama malam Ramadhan. Nggak papa sih sebenarnya wkwk.
  6. Nggak ada yang keliling bangunin sahur. 
  7. Ada Piala Eropa! 

Struggling puasa itu udah berasa banget dari tanggal 1 Ramadhan. Kebetulan banget malam tanggal 1 Ramadhan itu aku dan temanku kebagian dinas malam. Kami memutuskan buat taraweh di mesjid dekat kantor. Karena itulah habis sholat Maghrib kami langsung caw naik angkot ke kantor. Maklum, perjalanan dari rumah ke kantor biasanya menghabiskan waktu 30 menit. Itupun kalo Om angkotnya nggak keliling-keliling dulu.

Sepanjang pengalamanku menjalani puasa, biasanya tempat-tempat umum jadi mendadak religius. Misalkan kayak lagu-lagu nasyid yang diputar di tempat perbelanjaan dan sejenisnya. Nyatanya, malam itu angkot yang kami tumpangi tetap mutar lagu-lagu galau jenis Butiran Debu dkk, kok.

Bagaimana dengan taraweh pertama? Alhamdulillah lancar. Tinggal jalan kaki ke mesjid dekat kantor. Kebetulan letaknya di daerah Kampung Jawa. Yang ngasih kultum juga ngomongnya medok, hehe. Berasa di Jawa aja, sih.

Edisi sahur di kantor. #nofilter #emotionless 

Sahur pertama aku habiskan di kantor. Well, namanya aja kebagian dinas malam. Menunya anak kost banget. Kombinasi pop mie dan nasi yang dibawa dari rumah. Nggak apa-apa simple, yang penting perut keisi.

Gimana dengan proses berpuasanya? Um, yah, begitulah. Orang-orang sekitar cuman dikit yang sama-sama puasa. Jadi, ya, suasananya kayak puasa sunah aja, sih. Yang agak nyebelin, hari pertama puasa malah mati lampu dua kali! Pagi sekitar jam 9 serta sore jelang buka puasa. Bener banget, deh, petuah tetangga kalo bulan Ramadhan di sini itu mesti siap-siap lilin.

Buka puasa pertama pun berasa candle light dinner. Soalnya emang saat itu lagi mati lampu. Menunya sesederhana menu sahur. Tetapi alhamdulillah dapat tambahan takjil es pisang ijo berkat penelusuran gigih jalan kaki ke mesjid terdekat.

Ketika melalui semua itu, terkadang pikiranku langsung tertuju pada keluarga di rumah. Trus tiba-tiba homesick. Everything is just... different. Mungkin karena aku selalu mengartikan Ramadhan sebagai bulan kedekatanku dengan keluarga. Apalagi bagi aku yang lebih banyak menghabiskan umur di kota perantauan ketimbang di kampung halaman. Tapi ya mau gimana lagi.

#Audikuat #Audipastibisa

Nggak salah kalau aku bilang bulan puasa kali ini itu extraordinary. Banyak hal baru yang aku alami. Meskipun begitu, tetep aja ibadah musti yang paling stand out. Betul, nggak?

Begini Ramadhan yang aku alami. Gimana dengan kamu? ;)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.