Jumat, 15 Juli 2016

Tentang Buku yang Tak Pernah Terbit


Mengabadikan sebuah tulisan menjadi sebuah buku itu seperti membuat patung gunung Rushmore dengan wajah punya kita sendiri. Yaa... maksudnya kita seperti memiliki sejarah yang bisa dikenang. Sampai kita meninggal pun kita seperti bisa hidup dalam sejarah. Jasad mati, namun tulisan akan abadi.

Yes, itulah yang membuatku termotivasi untuk membuat sebuah buku. Sampai umur dua satu ini masih belum punya buku sendiri, sih. Tapi beberapa udah ada yang masuk antologi. Belum puas, kan, kalau cuman antologi doang? *ngumpulin kekuatan buat produktif dulu*

Ngomong-ngomong tentang menerbitkan buku, aku jadi ingat pengalaman mengecewakan yang pernah aku alami dari salah satu penerbit. Mayor, lho, padahal. Buku-buku penerbit itu pun bahkan ada yang masuk best seller. Berarti harusnya redaksinya oke, kan? Tetapi yang aku dapatkan malah sebaliknya.

Kejadian ini berlangsung awal tahun 2013. Waktu itu aku masih seorang siswi SMA unyu yang baru mau UN. Di sela-sela kesibukan mempersiapkan UN, aku masih sempat-sempatnya menulis cerpen buat menghilangkan jenuh. 

Kebetulan sebuah penerbit--sebut saja penerbit X--mengadakan sebuah lomba menulis cerpen dengan suatu tema. Pesertanya khusus buat anak SMA. Penerbit ini menjanjikan kalau naskah yang terpilih nantinya akan diterbitkan dan para kontributor akan menerima uang tunai. Tentu saja aku tergiur dengan hadiah itu. Selain punya koleksi buku antologi lagi, uang tunai yang dijanjikan itu kalau dibeli buat ayam saus melon kira-kira bisa dapat 20 porsi, lah, ya. 

Termotivasi akan hadiah, aku pun niat buat ikutan lomba tersebut. Aku mengirimkan naskahnya lumayan mepet deadline. Tapi yang penting sudah terkirim. Hasilnya udah, weh, aku pasrahkan saja. 

Hari pengumuman pun tiba dua bulan setelah aku mengirimkan naskah. Aku ingat saat itu hari Minggu pagi. Aku lagi nggak ngapa-ngapain di asrama. Lalu aku iseng buka e-mail. Eh, ternyata ada e-mail masuk dari Penerbit X. Dia bilang kalau aku terpilih sebagai kontributor! Udah kebayang gimana senangnya aku setelah mengetahui kalau karyaku bakalan dibukukan lagi. Penerbit X juga menjelaskan kalau karyanya sedang melalui proses editing dan akan dikabarkan kembali pada penulis.

Aku menunggu. Yah, menunggu sambil melaksanakan UN. 
Kelar UN, masih menunggu.
Sampai kelar SBMPTN. 
Sampai masuk kuliah jurusan Komunikasi di Surabaya. 
Masih menunggu. 

Lalu, aku memutuskan untuk menanyakan kembali perihal proyek tersebut pada redaksi melalui e-mail. Itu terjadi bulan April 2014. Jawabannya... masih digantung! 


Satu bulan... dua bulan...
Berbulan-bulan...
SAMPAI AING DUA KALI GANTI KULIAH.
SAMPAI AING JADI CPNS. 
SAMPAI IRON MAN BERTARUNG LAWAN CAPTAIN AMERICA. 
Kepastian yang ditunggu itu nggak datang juga! 

Yah, mungkin proyek ini hanya wacana. Mungkin yang kerja di sana udah punya draft baru yang lebih menarik ketimbang ngerapihin karya (mantan) anak-anak SMA. Nggak cuman buku saja, uang tunai pun nggak sepeserpun diterima. Trus buat apa ada lomba? Buat apa ada proyek? Buat apa ada pemenang?

Yang perlu aku syukuri, biarpun proyek ini hanya wacana, setidaknya aku nggak kehilangan apa-apa lah. Cuman ngerasa di-PHP-in aja. Untungnya juga si penerbit nggak nyuruh transfer uang segini biar bukunya terbit gitu, nggak koook nggaaak. Kalo gitu, mah, udah ada unsur tipu-tipu. Udah pasti harus dilaporin ke polisi. Hehe. 

Pesanku pada para penerbit dan redaksinya: semoga nggak ada lagi yang memperlakukan penulis seperti ini. Biarpun bukan penerbit besar, setidaknya harus bersikap profesional, lah, dalam meng-handle proyek seperti ini. Apalagi yang udah jadi penerbit besar. Duh, kalo sampai ketahuan nggak profesional, kan, ruginya di Anda juga. Nanti para penulis jadi 'alergi' buat ngirim naskahnya ke Anda. Lama-lama Anda nggak punya draft lagi buat dibukukan.

Dan untuk penerbit X (kalau baca, sih, wkwk), karena ini udah kejadian lama mungkin Anda udah lupa. Tetapi semoga penulis lain nggak kapok mengirimkan karyanya kepada Anda, ya. :) 

Daaaan buat para penulis, yuk lanjut nulis!


24 komentar:

  1. Keren Mba Audy. SMA nya aja udah berurusa sama penerbit mayor. Mudah2an jadi pembuka jalan buat terbitin buku Solo. :-)

    Tapi memang php itu ga enak bgt ya mba.. semoga redaksi X nya baca dan ngeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiin... terima kasih atas doanya mbak. hehe ^^

      Hapus
  2. Tapi hadiah atau duitnya yang dibuat hadiah tetep dapat nggak mbak? kan lumayan...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak dapet mbaaak. emang bener-bener dianggurin :(

      Hapus
  3. Wah, sekelas penerbit mayor ternyata bisa juga ya php-in. Baru tahu. Tapi keren deh, masih sma (waktu itu), tapi cerpennya sudah diperhitungkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, nggak nyangka juga penerbitnya bisa php huhu.
      terima kasih udah berkunjung mbaaak ^^

      Hapus
  4. Btw, pukpuk Audi...
    Semoga redaksi dan penerbitnya berbenah ya :)

    Aah sama.. pengen punya buku terbit yang stand alone..
    Amin.. semoga cita2 kita tercapai ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin... iya mbak, semoga cita-citanya tercapai deh! :D

      Hapus
  5. aku juga pernah mbak, rasanya kaya di phpin cowok ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduuuh toss dulu deh mbak. emang php nggak ada yg enak lah T.T

      Hapus
  6. Mantab ini, masih SMA mainnya udah sama penerbit. Sy pas SMA nyari tahu penerbit LKS buat dapetin kunci jawabannya, walaupun selalu gagal :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk duh jadi ingat zaman-zaman masih pake LKS

      Hapus
  7. Duh, kok ini sedih sih bacanya :(

    Mungkin harus cobain tunggu sampai Lee Min Ho putus dari Suzy kali...eh, gimana?

    Semangat terus yaaah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedih banget ya teh :(
      kalo nunggu itu mah malah lebih tidak pasti lagi :((
      oke teteeeh makasiiih ^^

      Hapus
  8. Sebenarnya emang gak rugi ya Kak, cuma gimana tuh kalau ide menulisnya dicuri dan dijadikan bahan untuk penulis lain? Wah, ini sih rugi banget *ngomporin*

    Semoga yang kayak gitu dikasih hidayah lah ya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. *langsung matiin kompor*

      aamiiin...

      Hapus
  9. Beberapa kali kirim cerpen, lebih buruk dari mbak, selanjutnya nggak ada kabar bagaimana cerpen saya dan setahu saya, seperti menghilang saja lombanya. Entah siapa saja pemenangnya atau apa jadi diterbitkan kumpulan cerpen yang terpilih. Yang penting, tetep semangat buat nulis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lebih parah kalau ini mah. iyaa semangat juga mas!

      Hapus
  10. Nyesek pasti y mba yg ptg ttp semangat berkarya 💪

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhu pastinya mbak. Sip semangat juga mbaak!

      Hapus
  11. Semangaaaat auuu
    Semoga yg dimaksud suatu saat baca wkwk, semoga buku projectnya bisa sedikit jadi pelipur lara u.u

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiiin, makasih istiiii.
      iya semoga projectnya sukses deh ya :')

      Hapus
  12. wah ngenes banget dong mba? ayo kita demo! aku bawain rantang sama ayam goreng! coba nerbitin buku mandiri aja mba, lewat nulisbuku dot com itu lho..

    BalasHapus
    Balasan
    1. rantang sama ayam gorengnya langsung bawa sini aja wkwk.
      iya ya mungkin nanti bisa dicoba

      Hapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.