Jumat, 16 September 2016

Kartu Posku Nyasar Ke Mana?


Duh, perasaan tiap Jumat kerjaanku ngeluh melulu, ya. Wkwkwk. Yang baru nyampe blog ini, coba deh, telusuri Friday Story-Telling. Biasanya aku senang cerita random. Tapi kebanyakan pengalaman yang nggak enak. Hedeuh.

Dan kali ini, lagi-lagi pengalaman nggak enak lainnya.

Ketidakenakanku dimulai dari sebuah e-mail. Pesan singkat itu berasal dari situs postcrossing.com. Berhubung aku jadi member situs tersebut, aku akan menerima message di e-mailku ketika ada member lain yang mengirimkan pesan. Yang mengirim pesan adalah seseorang dari Rusia. Intinya, dia menanyakan sampai tidaknya kartu pos yang sudah dia kirimkan. Yang bikin aku was-was, ternyata kartu pos tersebut sudah dikirim dari bulan April! Dan ini udah September.

Oke, sebenarnya aku udah mengendus something wrong dalam per-postcrossing-anku. Kan, dalam situs itu, sistemnya kita ngirim beberapa kartu pos ke random people. Kalo kartu posnya udah nyampe ke mereka, nanti kita juga bakalan dapat kartu pos dari random people pula, sesuai jumlah yang kita kirim.

Aku sudah mengirim total enam buah kartu pos pada bulan Maret. Satu persatu yang nerima kartu posku udah ngabarin kalo punya mereka sampai dengan selamat. Nah, harusnya setidaknya sekitar bulan April atau Mei aku juga udah nerima enam kartu pos juga. Paling lambat Juni, lah. Padahal biasanya aku postcrossing di Bintaro lumayan cepet, lho, tuker-tukerannya.

But, where the hell are they going???

Akhirnya aku memberanikan diri untuk nyari langsung ke kantornya. Siapa tau yang nganterin bingung sama alamatnya trus kartu posnya diarsipkan gitu. Pertama, aku nanya ke kantor cabangnya dulu. Tapi katanya urusan barang-barang itu tanyanya langsung di pusatnya aja. Akhirnya aku pergi ke kantor pusat.

Di kantor pusat, aku langsung dipersilakan buat masuk ke bagian dalam kantor pos. Nama ruangannya nggak tau, sih. Pokoknya di sana itu tempat barang-barang pos diterima dan dikumpulkan. Lalu, aku diarahkan menuju ke mbak-mbak yang sibuk berkutat dengan komputernya.
Aku nanya, “Mbak, bisa cari barang yang belum sampai ke alamatnya?”

“Bisa, mbak. Boleh minta nomor resi?” tanya si Mbak.

“Nggak pakai nomor resi, mbak. Soalnya dikirimnya pakai perangko.”

“Waduh, susah dilacak kalo gitu, Mbak....”

Karena kehadiran ‘orang asing’ di ruangan tersebut, beberapa orang pun langsung datang ke tempatku. Pokoknya, pada intinya menjelaskan kalau pengiriman pake perangko itu nggak bisa dilacak gitu, deh. Ada yang bikin pernyataan gini, “Yah, mungkin tercecer kali, mbak.”

Aku langsung menanggapi, “Masalahnya jumlah kartu posnya ada enam, Pak. Masa semuanya tercecer, sih?”

Permasalahan ini pun langsung ditanyakan pada si pengantar. Dianya terlihat bingung. Tapi kemudian dia ada bilang, “Perasaan saya pernah nganter ke tempatnya mbak, kok. Ada dua. Mbak juga yang nerima itu.”

Aku bilang, “YA KALO GUE UDAH NERIMA GA MUNGKIN GUE NYAMPE MASUK SINI JUGA KALI MAS!” Tapi dalam hati.

Sabar, deh, sabar.

Pokoknya aku udah hopeless. Si masnya juga sampai nunjukin beberapa surat yang pake prangko. Dan (tampaknya) emang nggak ada kartu pos yang dimaksud. Jadi, ya udah. I left with the huge disappointment. Kayaknya emang udah nggak bisa diharapkan lagi. Langsung, deh, aku balas e-mail si orang Rusia tadi. Lumayan panjang. Sekalian curhat juga kalo aku nggak cuman nggak dapat kiriman dari dia, tapi juga dari postcrosser yang lain. Entah ke mana.

Aku mikirin beberapa kemungkinan penyebab tidak sampainya kartu pos mereka ke tanganku. Di antaranya:

Alamat nggak lengkap. Yah, mungkin ini memang salahku (cheesy banget iyuh). Setauku, kalo alamatnya nggak lengkap, kartu pos akan dikirim ulang ke pengirimnya. Tapi buktinya si orang Rusia itu masih nanyain keadaan kartu pos kirimannya, kok. Tapi aku nggak tau, ya, kalo alamat pengirim nggak tercantum di sana. Bakalan diapain, ya?

Tercecer/Keselip/dan kelalaian lainnya. Mungkin bener kata si bapak itu. Kartu posnya tercecer entah di mana. TAPI YA GILA AJA LAH ITU AMANAH KALI BROH. Berarti, kan, ada pengakuan kelalaian di sini. Hmm...

Terkirim ke alamat lain. Pak posnya bingung sama alamatnya. Trus datang ke rumah orang secara random. Yang nerima excited dapat kartu pos meski itu bukan namanya. Yaudah dia terima aja. Hiks.

Dimusnahkan (?). Aku lupa dengar dari mana. Tapi katanya kalo barang nggak kekirim dalam waktu lama bakalan dimusnahkan, ya? Yang tau fakta ini lurusin, please.

Ada yang bisa ngasih teori lain?

Yah, semoga ini terakhir kalinya aku mengalami kejadian ini. Relain aja, deh. Relain.



P.S.

Sekarang aku lagi nunggu surat dari Kanada. Isinya itu small polaroid Joshua dari album repackaged Seventeen. Doi ngirimnya pake prangko juga. Alamat juga udah dikasih alamat kantor. Kalo nggak nyampe juga..... :(

9 komentar:

  1. Jauh amat polaroid nya dari kanada .__.
    Airmail prangko skrg emg suka untung2an sih nyampenya tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu trading photocard sa, yang pengen tukeran cuman yg orang kanada. jadi yaudah hehe.
      waduh gitu ya ._.

      Hapus
  2. Aku masih bingung kartu pos yang dikirimkan temanku dari Semarang ke rumah mertua di Jember juga sampai detik ini belum sampai. Tapi alhamdulillah kartu pos yang dikirim beberapa teman dan kerabat dari luar negeri berhasil sampai ke Semarang dengan selamat. Hihihi..
    Semoga suratnya segera sampai ya, mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya duh, aku kemaren kirim surat ke bengkulu aja nyampenya dua bulan kemudian huhu
      aamiin... makasih mbak.

      Hapus
  3. Ehem. Penerima surat dari bengkulu hadir ._.)/
    Yak, agak sedih juga kayaknya nasib airmail/kiriman berperangko jadi agak diremehkan sama pos. Aku juga dapet kiriman kartu pos dari temen di pakistan baru keliatan wujudnya 2 bulan jg, apalagi pas kirim balik lebih lama lagi huhu. Jadi agak males mau ikutan serius postcrossing.

    Btw blogku juga baru menetas au xD boleh dong intip2 kotobanosora.blogspot.com hehe. Sekalian bagi2 ilmu ngebblognya yaa :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeaaay intan punya blog! sipsip aku kunjungi yaak (y)
      wkwk duh jadi inget bengkulu. untung nyampe suratnya :'D

      Hapus
  4. sepertinya nyasar ke Nusa Kambangan :)
    terima kasih dan salam kenal Mbak.
    thank.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. widih, kebetulan saya kemarin baru aja dari nusa kambangan hehe

      Hapus
  5. Duh, ternyata kirim pakai prangko sekarang kurang aman ya karena enggak beresi :(

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.