Selasa, 29 November 2016

Catatan Pejuang Photocard


Akhir-akhir ini Seventeen udah ngasih tanda-tanda comeback.  Kalau mau comeback itu artinya.... ada album lagi!

Seperti biasa, aku eksyaited banget kalau Seventeen mau ngeluarin album lagi. Selama masa-masa per-fangirling-an, cuman Seventeen yang bisa bikin aku bela-belain nyimpan duit buat beli album mereka. Soalnya menurutku worth banget. Selain karena lagunya yang aku suka semua (dan bikinan mereka sendiri tentunya), desain albumnya juga enak banget diliatin. Cerah. Ceria. Tapi kalau yang album pertama (17 Carat) aku agak complain, sih, soalnya ribet buka-tutupnya. Musti pinter-pinter ngelipat.

Album Seventeen yang pernah di-unboxing bisa ditengok di sini.
Anyway, kalau bakalan ada album baru, biasanya ada bonus photocard di albumnya. Photocard ini juga biasanya dikasih random member. Nggak bisa aku sembarang request pengen minta  Joshua, misalnya. Kecuali kalau beli yang unsealed alias udah dibongkar sehingga udah ketahuan dapat photocard siapa. Jadi, berdoa aja biar beruntung bisa ngejodoh sama bias.

Kalaupun belum berjodoh, jangan khawatir. Ada dua cara lain yang bisa dilakukan:
  1. Beli.
  2. Tukeran.
Kalau mau beli, cukup mudah nyarinya. Lumayan banyak yang jual photocard secara terpisah, mulai dari olshop beneran sampai yang musiman. Tinggal pilih aja harga terbaik dan yang trusted. Selesai~ Kalau pengalaman nyari photocard, paling efektif itu di Instagram menurutku. Aku kemaren menelusuri #seventeenphotocard atau #joshuaphotocard. Kalau nggak mau repot nyari, bisa aja sih kamu bikin postingan instagram khusus buat nampung wishlist-mu. Jangan lupa kasih hashtag. Nanti insya Allah banyak, kok, yang bakal nawarin. Seperti yang pernah aku lakukan di sini:








Untuk opsi kedua (tukeran), nah, ini yang cukup challenging buat aku. Mengapa tukeran photocard itu challenging?

Pertama, aku harus nyocokin aku punyanya photocard siapa dengan photocard yang pengen aku dapat. Di sini aku udah setengah mati banget, apalagi kalau aku dapet photocard member yang nggak terlalu banyak dipengenin orang. Makanya, bersyukurlah yang ngebiasin grup idol yang membernya cuman 4 atau 5. Ruang lingkup tukerannya lebih dikit. Lha, aku, TIGA BELAAAS.  

Kedua, kalau udah ketemu yang cocok, biasanya di sini ada konflik lagi. Misalnya ternyata si doi udah dapet orang lain buat tukeran atau doi maunya COD aja tapi tempatnya berjauhan. Atau yang biasa bikin kesel, sih, ada yang bilang “Trading Indonesia Only” tapi pas tau akunya domisili Sulawesi Utara dianya nggak mau. Alesan: kejauhan. YA AMPUN PLEASE EMANGNYA SULAWESI UTARA ITU BUKAN BAGIAN DARI INDONESIA APA YA.

Ketiga, biasanya ini bikin was-was, nih. Udah ketemu yang cocok, mau tukeran, tinggal berdoa aja photocard sampai dengan selamat. Beneran selamat, lho, ya.

Untuk mencari teman tukeran, aku biasanya cus stalking di akun @17Trading (khusus Seventeen). Biasanya di situ ada informasi seperti mau tukeran photocard dari album mana serta lokasinya. Bisa juga, sih, ikutan ngetweet dengan format yang ditentukan. Nanti bakalan di-RT, kok. Nggak lupa juga stalking di instagram dengan menelusuri hashtag yang relavan. Bahkan sampai nyari di aplikasi olshop juga, sih, walaupun pilihannya nggak begitu banyak.



Gimana hasil perjuanganku buat dapetin photocard si Jo pada album Repackaged? Yap, dapet akhirnya. Tapi prosesnya itu lumayan belibet. Pokoknya, ya, seperti yang aku jabarkan di atas tadi.


Untuk photocard Joshua versi gede, sebenarnya aku itu udah mau beli. Cuman ternyata ada yang mau tukeran. Jadi pembeliannya aku cancel. Dan ini menjadi keputusan yang aku sesali banget.

Kan, udah setuju buat tukeran. Udah, nih, kirim-kiriman. Yang dikirim ke aku sampai dengan selamat. Nah, yang aku kirim itu ternyata sampai dengan cacat. Asli. Polaroidnya kesteples dan agak kelipat. Emang masih newbie banget dalam dunia packaging photocard, jadinya kaget. Akhirnya, aku memutuskan buat ngebeli polaroidnya Joshua—yang watdefaknya itu—lebih mahal 40 ribu dari harga yang rata-rata orang jualan. Sementara photocard yang aku kirim akhirnya dibalikin ke aku.
Kalau photocard Joshua yang di pohon, aku udah berjuang nyari tapi nyerah. Nggak ketemu yang mau tukeran. Akhirnya aku pun beli, deh.

Nah, sedangkan photocard Joshua bersama bunga-bunga, akhirnya ada yang mau tukeran sama aku. Orang Kanada! Yup, risiko mencantumkan accept worldwide. Jadi, kalaupun yang mau tukeran itu orang dari Kutub Selatan ya udah tukeran juga. Orang worldwide ini, kok.

Orang Kanada ini kayaknya perfeksionis, lah. Pokoknya dia meminta kalau photocard-nya itu sebisa mungkin dilapisi pake kertas kardus biar nggak kelipat. Trus kalau udah dikirim dia juga minta bukti resi atau foto amplop yang sudah distempel prangko. Awalnya, aku niat pengen kirim pake EMS. Tapi... tapi... biaya kirim ke Kanada itu nyampe 200 ribu! Bisa beli album lagi itu, lho. Akhirnya aku memutuskan buat kirim pakai prangko aja.

Dodolnya, aku lupa memfoto amplopnya! Dan pas aku kasih tau ke mbaknya langsung, deh, dia pakai emot sedih. Dia bilang gini, “Bukannya aku nggak mau percaya, sih. Tapi setidaknya bukti tadi bisa ngeyakinin aku kalau paketnya itu udah dikirim blablabla...” Sempet bikin bad mood. Tapi akhirnya aku ikhlasin aja.

Tiga minggu kemudian, alhamdulillah kirimanku udah nyampe ke dia dengan selamat. Akhirnya dia pun kirim photocard Joshua ke aku. Daaan.... diterima sebulan kemudian!


Surat dari Kanada.
Well, tukeran dalam negeri gagal, tapi berhasil tukeran sama yang di luar negeri. :))

Dari pengalaman ini, ada beberapa catatan yang aku dapat:

Pertama, soal ruang lingkup tukeran. Know the consequence. Kalau katanya menerima tukeran daerah Indonesia, maka harus siap kalau tiba-tiba yang ngajakin itu dari Maluku atau Papua. Nggak ada alasan kejauhan. Kalau emang berat ya jujur aja. Misal bilang “Hanya daerah Jabodetabek” atau “Cuman untuk daerah Jawa” gitu.

Kedua, kalau udah deal sama satu orang usahakan tetap sama orang itu, ya. Walaupun tiba-tiba ada tawaran lebih menggiurkan datang. Misalkan kita di Jakarta, trus ada orang Bandung yang ngajak tukeran dan udah deal. Lalu tiba-tiba ada orang Depok yang nawarin juga. Secara ekonomis pasti tergiur buat beralih ke orang Depok. Tapi karena udah deal jangan ditinggal, deh, ya.

Ketiga, packaging-nya yang rapi, ya, sis! Jangan sampai keulang pengalaman pahitku tadi :’) Kalau pengen rapi banget, biasanya photocard-nya ditaruh dalam plastik kecil, bisa juga dilapisi dengan tisu. Kemudian dibungkus dalam bubble wrap. Setelah itu dilapisi dengan kertas kardus. Kalaupun nggak pakai bubble wrap, bisa aja sih habis bungkus pakai plastik/tisu langsung ditutup pakai kardus. Tapi jangan lupa kasih peringatan “Jangan disteples” atau “Jangan dilipat” di luar bungkusannya.

Keempat, untuk menjaga kepercayaan teman tukeran, jangan lupa foto resinya kalau udah dikirim. Kalaupun ngirim pakai prangko, foto surat yang sudah distempel prangko. Minta juga teman tukerannya untuk melakukan hal yang sama.

Kelima, jangan lupa kabarin kalau paketnya sudah datang~

Nah, mungkin itu saja yang bisa aku share  mengenai perjuangan mendapatkan photocard bias. Semoga bermanfaat buat perjuangan kalian selanjutnya! ;)

8 komentar:

  1. wah seru juga ya jadi inget jaman dulu koleksian kartu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya lumayan buat koleksi juga

      Hapus
  2. kak, klo ngirim photocard ke luar negeri pake prangko itu prosedurnya gmn ya? thanks :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau prangko biasanya beli di pos indonesia dek. tanya aja ke petugasnya kalo ke negara ini berapa prangko yg harus dibeli gitu, ntar langsung tempel aja prangkonya di suratnya. ^^

      Hapus
  3. Kak, jelasin prosedurnya ngetrade photocard dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. prosedur yang gimana nih maksudnya dek? cerita di atas masih belum jelas ya? hehe

      Hapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...