Kamis, 15 Desember 2016

Kenangan Ujian Nasional


Denger-denger UN mau dihapus, ya? Ciyee...

Setuju, sih, sebenarnya. Ujian nasional itu nggak adil menurutku. Rasanya jadi siksaan banget kalau soal ujian di seluruh Indonesia disamain, terutama untuk daerah timur. Kalaupun tetep mau UN, sebaiknya nilai ambang kelulusan tiap daerah itu dibedain, lah. Soalnya kualitas pendidikan tiap daerah itu beda-beda.

Aku ngerasain banget perbedaan kualitas pendidikan itu waktu tinggal di Bitung. Seorang anak, sebut saja X, dia baru saja lulus SMA. Sebelum masuk SMA, dia pernah sekolah di SMK. Dia nyeritain kejadian di hari pertama dia masuk SMK itu:
Waktu perkenalan di kelas, guru SMK itu bertanya, “Ada yang punya e-mail?”
Cuman si X doang yang angkat tangan.
Trus gurunya itu nanya lagi, “Ada yang punya Facebook?”
Semua murid di kelas itu angkat tangan.

Nah. Loh. Ngerti, kan, maksudnya apa? Pengen ketawa tapi miris. Ya, gimana gitu, ya. Pokoknya ini bukan satu-satunya kejadian yang bikin aku ngerasa pemerintah nggak adil banget karena cuman ngurus pendidikan di Jawa aja. Ada yang lebih bikin miris. Tapi gambaran tadi rasanya udah cukup, deh, ya.

UN itu pisau bermata dua. Kalau mau husnudzon sama pemerintah, mereka cuman pengen mengevaluasi kemampuan kognitif dari siswa se-Indonesia. Tapi nggak disangka ternyata itu bikin siswa pada stres dan memilih jalan belakang. Bukan rahasia lagi ini, ya.

Pembicaraan soal UN ini bikin aku pengen mengenang lagi masa-masa menjalani ujian di tiga tingkat pendidikan, yaitu SD, SMP, dan SMA. Sebagai catatan kalau SD itu aku masih nggak ngerasain UN, namun suasananya agak-agak mirip UN, kok. Sebagian besar kenangannya masih aku ingat, kok, karena berkesan. BERKESAN. Hehe.


SD (2007)

Aku menghabiskan masa SD di sebuah sekolah negeri di kampung halamanku. Waktu SD, aku dianggap pintar oleh teman-teman dan guruku sehingga aku jadi inceran. Sebelum UN, guruku bahkan udah bilang sama yang lain kalau mau nanya jawaban nanyanya ke Audi aja. Dan, hellyeah, langsung pada antusias semua dan itu bikin aku sebel banget.

Kenapa sebel? Pikiranku saat itu sederhana banget: di PPKN, kan, JELAS-JELAS diajarin kalau menyontek  itu perbuatan tercela. Kok, ini, pada mau nerapin, sih?

Jadi, pas hari H, seperti dugaanku, banyak banget yang nanya jawaban ke aku.

Apakah jawabannya aku kasih? Iya. TAPI DISALAHIN, LOL.

Udah aku kode, sih, sebenarnya. Aku pernah bilang, “Jangan terlalu banyak nanya ke aku, ya.” Tapi akhirnya juga banyak yang nanya.

Perbuatanku nyalahin jawaban itu akhirnya ketahuan juga. Jadi, temanku ada yang mau nguji apakah aku beneran kasih jawaban yang bener. Dia nanya satu soal yang dia yakin jawabannya. Dan cilakanya itu aku salahin. Akhirnya dia umumin ke teman-teman kalau Audi itu ngasih jawaban yang salah. Dan dilaporkanlah aku ke guru. Hiks.

Tapi saat itu aku nggak ngerasa bersalah sama sekali coba. Pokoknya aku bertekad kalau itu salah mereka yang mau aja nanya ke aku. LOL. Untung aja lulus semua.

Audi waktu SD jahat, ya?


SMP (2010)

Aku SMP-nya swasta. Di sebuah pondok pesantren modern. Dan di sinilah aku dapat rintangan.

Aku dianggap pinter (lagi) sama teman dan guru. Jadi seluruh perhatian tertuju padaku, apakah Audi mau menjadi penyelamat atau nggak. Pokoknya saat itu oknum-oknum udah kompakan mau beli kunci, nyembunyiin HP, atau apalah apalah.

Seorang, bahkan dua orang guru (yang kami panggil ustadzah), sampai memanggilku secara pribadi. Intinya pengen aku biar bisa kerjasama buat bagi jawaban sama yang lain. Aku, sih, menolak. Well, gini, tau sendiri, kan, gimana beban buat UN itu? Kamu punya beban sendiri, trus kamu juga disuruh buat nanggung beban yang lain. Egois? Bilang aja gitu.

Yang bikin aku broken-hearted, guru yang memintaku itu adalah salah satu guru yang aku respect banget. Ngajarnya bagus, komunikasi sama anak didik juga bagus. Tapi, ya, gitu. Beliau concern terhadap kekhawatiran siswa-siswanya dan memutuskan untuk menyelesaikan masalah dengan cara itu tadi. Yap, beliau yang jadi sumber “pendapatan” dari kunci jawaban yang tersebar di oknum-oknum ini.

Aku udah punya imej sebagai “Audi yang sok pintar dan pelit sama jawaban UN” sehingga banyak yang nyinyir jelang UN. Guru tadi bahkan sempat nyindir aku di kelas. Bilangnya halus, sih. Kata beliau, “Apa salahnya, sih, membantu orang yang kesusahan?” And I was there like... halah, tau, kok, Bu.

Ada yang bikin aku tertekan banget. Dan sialnya ini kejadiannya dekat-dekat UN. Saat itu oknum-oknum ini lagi ngebahas strategi nyontek. Pokoknya aku ada ikutan komentar. Inti komentar ini “Well, mind your own bussiness.” Tapi kayaknya pada tersinggung gitu. Jadi akhirnya mereka semua pada nyindir. Keras banget lagi suaranya. Trus aku ngerasa, kok, banyak yang ngejauhin. Kalau aku lewat, mereka pada bisik-bisik. Yah, pokoknya aku jadi mendadak nggak punya teman. Padahal aku hidup di asrama. Dan kalau nggak punya temen pasti tersiksanya 24 jam. Beda kalo sekolahnya pulang-pergi kayak SMP biasa.

Aku sempat nangis. Nangis banget. Emang saat itu aku bener-bener down banget secara psikologis. Padahal mentalku ini pengen aku siapin buat UN. Untung ada seorang teman yang mau mendengarkan aku.Buat temanku itu, aku bener-bener berterimakasih banget karena udah mau dengar curhatanku malam itu :’)

UN pun berlangsung. Mereka yang megang kunci biarlah sama kuncinya. Ada, sih, yang nanya. Dan, yaudahlahya, lolosin aja.

Yang aku sesalin ini gini, ternyata pesantren itu nggak sesuci yang aku kira. Pesantren ini bukan pesantren yang ngajarin radikalisme, kok, bukaaan. Tapi ya gitu, perbuatan kayak gini juga ternyata nggak pandang instansi pendidikan. Mau yang negeri sampai swasta yang berbau agama. Padahal sehari-hari disuruh sholat berjamaah ke mesjid, baca Alquran, sama kajian, selain belajar secara formal. Suci banget, kan? Tapi, kok, kita malah gini, ya? Aku nggak mau nyalahin sekolahnya, ya. Yang kita tahu, perbuatan ini pastinya dimulai dari oknum. Iya, nggak?

Maaf, ya, aku mungkin jadi menyindir beberapa pihak dalam tulisan ini. Jika kalian baca. Maaf , ya, karena aku jadi ganggu kesibukan kalian nyusun strategi nyontek dengan komentar singkatku saat itu. Tapi, ya, kalau aku sudah cerita kejadian 9 tahun yang lalu ini harusnya udah dapat gambaran, lah, gimana down-nya aku gara-gara dikucilkan. Jelang UN lagi. Padahal aku udah berusaha tutup telinga. Tapi tetap aja suara sindiran kalian lebih nyaring sehingga masih aku denger.

Udah beberapa tahun sejak kejadian tadi. Rasa down itu masih tersisa. Tapi, udahlah, ikhlasin aja. Semoga kalian bisa tetap sukses di jalan kalian masing-masing, ya! :)

Dan buat guruku tadi, semoga ibu lebih banyak mengajarkan kebaikan. :)

Tapi akhirnya aku sadar, kok, tekananku yang ini masih belum seberapa dibandingkan dengan ibu-ibu yang sampai mau diusir warga dari kampungnya gara-gara ngelaporin kepala sekolah yang nyebarin kunci jawaban UN di sekolah anaknya, beberapa tahun kemudian.


SMA (2013)

Selama aku menjalani UN di berbagai tingkat, sumpah, UN SMA ini PALING ADEM!

Pertama, aku nggak pinter-pinter amat sehingga tekanan buat bagi jawaban itu nggak ada sama sekali. SMA-ku ini anak-anak pinternya banyak soalnya. Hehe. Kedua, emang nggak ada tekanan buat nyontek dari guru-guru. Sekali lagi. NGGAK ADA TEKANAN BUAT NYONTEK SAMA SEKALI DARI GURU-GURU. SERIUS!

Jelang UN, guru-guru SMA malah lebih giat dalam ngasih motivasi. Kalau ada pelajaran UN yang dirasa sulit, guru dari mata pelajaran terkait ngebuka jam tambahan setelah sekolah. Nggak ada yang namanya, “Ayo, kalian saling membantu, ya, buat ngejawabnya.” Adanya emang disuruh belajar. Disuruh ngerti sama pelajarannya.

Buat kalian yang selama UN selalu dikelilingi praktek kecurangan mungkin menganggap kejadian ini too good to be true. Tapi percaya, deh, aku bener-bener ngalamin kejadian ini. Tanya aja sama teman-temanku yang lain. Pasti jawabannya sama.

Baru di sini aku ngerasain sekolah yang gurunya bener-bener ngajar karena emang pengen berbagi ilmu. Guru-guru ini nggak cuman pengen kita pintar, tapi juga pengen kita menjadi anak yang baik. Peran guru sebagai orang tua di sini itu bukan omong kosong belaka. Kita emang benar-benar diperhatikan.

Kalau aku denger teman dari sekolah lain, mereka biasanya seringnya curhat ke guru BP. Oke, terakhir kali aku dengar di sini nggak ada guru BP. Tapi kita curhatnya ke wali kelas! Dan wali kelas ini nggak cuman nampung curhat soal pelajaran atau sekolah aja. Banyak malah yang curhatnya soal romantic relationship with someone in boys’ class.

Oke, pokoknya di sini aku ngerasa bahwa pendidikan itu kayak gini, lho. Waktu UN, kita nggak ditekan buat dapat nilai rata-rata paling tinggi se-Bandung gitu, nggak. Kita emang disuruh belajar. Disuruh memperbanyak doa juga. Dan nggak ada tuh yang namanya krasak-krusuk nyari kunci jawaban UN.

Makanya aku protes ketika kedutaan Turki ngeluarin surat agar sekolah-sekolah Turki tutup karena dicurigai mengajarkan radikalisme. Padahal yang diajarin itu bener-bener mendidik, lho. Buat aku, nilai-nilai yang aku dapat dari sini itu bahkan lebih baik dari yang aku dapat di sekolah agama tadi.


Lulusan sekolahnya gimana? Banyak yang ke luar negeri, sih. Well, aku nggak bilang, ya, kalau ke luar negeri itu selalu lebih bagus. Tapi lain ceritanya kalau ke luar negerinya itu sampai ada yang bisa lanjut ke universitas terbaik di dunia menurut QS. Yup, teman seangkatanku ada yang bisa dapat beasiswa buat lanjut ke Massachusetts Institute of Technology (MIT). Trus teman seangkatanku yang lain ada yang dapat beasiswa ke Jepang lewat Monbukagakusho. Belum adik kelas.

Atuhlah jadi promosi sekolah.

Tapi intinya aku ngerasa lega banget bisa menutup rangkaian ujian nasional di tingkat sekolah atas dengan tenang. Dan aku ngerasa beruntung banget diberi kesempatan buat merasakan bersekolah di sekolah yang mendidiknya benar-benar mendidik. Tapi sayangnya nggak aku manfaatkan dengan baik sehingga aku nggak terlalu berkembang. Aku juga ngerasa banyaaaak banget ngerepotin guru-guruku waktu SMA. Tuh, kan, jadi curhat :’)


Dan begitulah memori yang aku dapatkan selama menjalani tiga kali ujian pada tiga tingkat pendidikan. Yang pastinya nggak pernah lepas dari kecurangan. Dan aku yakin kalaupun UN tadi jadi diganti dengan USBN atau apalah namanya itu, kecurangan pasti tetap ada. Orang pas SD aku belum UN aja udah gitu, lho. Ironis memang. Begini potret pendidikan Indonesia ternyata.

Namun di balik itu semua, ternyata aku masih nemu tempat yang berisi pendidik yang suportif serta teman-teman yang cerdas. Yang pengen aku sampaikan: kita masih punya harapan, kok, untuk membuat pendidikan Indonesia ini berkualitas. Tinggal gimana niat kita buat mewujudkan ini.


11 komentar:

  1. Aku malah nggak berani kalau nyontek pas UN, mba. Dlu pernah ada yang bagii bagiin kunci jawaban. Temanku yang ambil malah nilainya paling tiggi padahal pas sekolah nilainya biasa aja. HIhii

    BalasHapus
  2. gurunya rock n roll juga ya mbak nyuruh secara terang-terangan muridnya supaya saling contek

    BalasHapus
  3. UN SD mah paling parah hahaha

    BalasHapus
  4. Ujian UN tidak berani nyontek, karena pengawasnya bukan dari pihak sekolah sendiri. Melainkan pengawas dari luar sekolah lain.. :) :) :) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi pengawasnya pas dari sekolah lain juga masih ada yang berani kok .-.

      Hapus
  5. Jadi inget waktu SMA belajar sampe keringet segede2 jagung siang malam dijabanin ealah pas ujian teman2 pada dikasi kunci jawaban *_* tapi saya inget pesan ibunda "Nak kejujuran akan selalu terbayar dengan hasil yang memuaskan hati" alhamdulilah saya lulus meskipun pas matematika itu pas banget nilainya xixi

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.