Rabu, 17 Mei 2017

Berkenalan (Lagi) dengan Cuaca


Jujur aku agak struggling sama pelajaran kuliahku saat ini. Salahku juga karena aku nggak serius pas dapet pelajaran basic. Cuman asal masuk kuliah plus ngebawa tagline "yang penting lulus". Thanks buat sistem pendidikan di kampus yang ngasih "libur" selama satu tahun sehingga aku punya space untuk merenung tentang apa yang sebenarnya ingin aku capai. Hal itu berujung pada pembaharuan niat agar lebih serius mendalami kuliah selanjutnya. 

Tapi, ya gitu, aku masih ketinggalan jauh. Di saat teman-teman lain sudah ngobrolin tentang analisis cuaca dengan metode ini-itu atau pendekatan ini-itu, aku cuman bisa diem karena nggak nyambung sama omongannya. Padahal satu jurusan, lho. Aku aware banget sama perasaan kayak gini. Biasanya kalau aku udah nggak nyambung pas ngomongin soal pelajaran, mending sekalian nggak aku sambungin deh, alias ngebelok. Sok atuh pada ngomongin meteo, aku lebih senang belajar yang lain. Belajar Bahasa Mandarin, misalnya. Jadi kalau aku ngomong Bahasa Mandarin sama yang lain, mereka nggak bakal nyambung. Gitu. Kayak balas dendam sih. Cuman aku sadar kalau sebenarnya mental kayak gini harus aku singkirkan dulu. Jadi mending fokus ke sini dan mengejar yang lain biar ntar ngobrolnya nyambung. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...