Sabtu, 02 Desember 2017

Ketika Motivasi Kuliah Menurun....


Ini sering aku alami dalam menjalani perkuliahan. Pas awal semester baru pasti masih semangat banget. Punya resolusi seabrek buat mengejar IP sekian, trus udah punya tekad buat selalu fokus di kelas, melengkapi catatan, dan banyak lagi resolusinya. Nah, pas tiba di pertengahan, tiba-tiba semangatnya menurun. Lupa sama tekad awal. Akhirnya belajarnya jadi asal-asalan. 

I'm not the only one, right? :') #nyaritemen

Kok semangat belajar bisa turun, sih? Masing-masing orang pasti punya alasannya. Kalau aku pribadi, sih, lebih karena jenuh. Senin-Jumat bisa masuk kuliah nonstop, datang selalu pagi, pulang selalu sore, gitu aja terus. Pas jelang kuliah siang juga ngga banyak waktu buat istirahat. Nggak bisa tidur siang dulu. Makanya weekend itu selalu aku nanti-nanti. Tapi kalo dari semua perkuliahan itu ternyata ada tugas seabrek yang cuman bisa dikerjain dengan memanfaatkan weekend sih bikin puyeng juga. Dan begitulah kenyataannya. Maapkeun curhat panjang banget haha.

Jadi, intinya keseharian kayak gini lama-lama bikin aku ngasal. Yawes yang penting isi absen. Yang penting lulus mata kuliah. Sebenarnya mending kalo cuma jenuh. Lebih bahaya kalo misalkan aku kebawa stress. Mood swing activated, deh. Temen salah dikit, bad mood. Dibercandain, sensi. Ini pasti berefek sama performa ketika kuliah. 

Trus kalo udah gini, kita kudu gimana? Nah, di sini aku udah mencoba beberapa cara untuk menjernihkan pikiranku biar kembali semangat lagi pas kuliah. 

1. Menyingkirkan segala hal yang berbau pelajaran

Karena udah tau kalo sumber jenuhnya gara-gara kuliah, lupakan aja dulu kuliahnya sejenak. Ada tugas? Ntar aja ngerjainnya. Bukannya ngajarin menunda-nunda, ya. Tapi terkadang nunda-nunda itu emang ada baiknya juga, sih, biar pikiran lebih fresh trus bisa ngerjain tugas dengan lebih baik. Asal jangan kelamaan nunda aja, hehe. Pokoknya alihkan aja pikiran ke hal lain. Nonton drama Korea, kek. Main game, kek. Ngerapihin kamar, kek. Pokoknya usahain pikiran itu steril dulu dari pelajaran.

2. Cari sesuatu yang memotivasi

Bisa dengan baca buku self-help, nih. Kiat-kiat mengatasi stress, menemukan motivasi diri, dan lain-lain. Oke juga kalo misal baca bukunya biografi orang sukses supaya ikutan termotivasi. Dosen fisikaku pernah nyaranin, kalo misal lagi nggak semangat baca aja biodatanya Michael Faraday. Dia dari pegawai toko buku jadi ilmuwan gara-gara keantusiasannya untuk belajar. Atau kalo nggak baca buku, ya, dengan nonton atau ngeliat orang-orang di sekeliling kita yang terbilang sukses.


3. Jalan-jalan

Nggak ada salahnya buat mencari suasana baru. Mungkin udah eneg liat lingkungan kampus dan kosan yang gitu-gitu aja. Makanya perlu pemandangan yang beda. Misalkan aku yang kuliah di pinggiran Jakarta, sehari-hari cuman liat rumah dan gedung, bisa jalan-jalan ke Bogor dulu. Lumayan, kan, bisa liat lebih banyak pohon, kota yang lebih tertata, bahkan dengerin orang ngomong logat Sunda (I love Sundanese accent!). *trus Bogor macet*

4. Me Time

Menurunnya motivasi kuliah bisa juga karena lingkungan sosial. Sering, sih, aku pas lagi capek dan mau istirahat, tiba-tiba ada teman kampus yang ngechat. Ada yang nanya pelajaran, ada yang ngasih tugas organisasi, bahkan ada yang cuman mau curhat. Tapi aku langsung sensi seakan pengen balas, "LET ME REST!!!" Nah, aku bisa langsung mengidentifikasi kalau kayaknya aku perlu me time karena temen yang nggak salah apa-apa tadi langsung aku salahin cuman karena ngechat. Akhirnya aku putuskan buat menonaktifkan internet untuk sementara waktu sampai akunya agak kalem dikit. Agenda me time ini juga bisa dikombinasikan dengan jalan-jalan. Yap, pokoknya kegiatan me time itu usahain tanpa distraction dari pihak yang berpotensi buat bikin sensi, lah. Wkwk. 

5. Menghubungi orang tua

Biasanya, kan, anak kuliah itu perantau. Kalau motivasi udah menurun, hubungi aja orang tua atau keluarga. Denger suara mereka di pulau seberang aja udah bikin adem. Seneng mereka baik-baik aja. Trus pasti timbul keinginan nggak mau mengecewakan mereka. Mereka udah percaya pada kita dengan melepaskan kita ke tanah rantau. Masa kita nggak bisa membalas kepercayaan mereka, sih? Nah, kalo menghubungi ortu, pastikan pulsa terisi atau internet aktif paketannya. Tenang, ada voucher Tokopedia, nih, biar bisa beli pulsa murah all operator. Jadi bisa curhat sama ortu sepuasnya, deh!

6. Inget kalau kuliah ini hanya sementara

Inget, kuliah cuman sementara. Cuman kurang lebih empat tahun. Kehidupan real setelah kuliah itu lebih lama dan tantangannya akan lebih berat. Karena itu, yuk manfaatkan waktu-waktu kuliah ini dengan mendapatkan hasil yang maksimal. Jangan sampai abis lulus trus nyesel kenapa nggak ngapa-ngapain waktu kuliah. :)


Semoga kegiatan tadi juga bisa bantu kalian buat mengembalikan motivasi kuliah, ya. Kalo kalian punya cerita mengenai motivasi kuliah dan punya cara lain buat meningkatkannya, sok atuh komen aja~

2 komentar:

  1. Saya kuliah hanya ingin cepat-cepat lulus. Hehehe...

    BalasHapus
  2. ahhaha kuliah hanya sementara

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...