Rabu, 03 Januari 2018

RIP My Instagram (2013 - 2017)


Siapa, sih, yang nggak kenal sama Instagram? Sosial media yang mengandalkan visual ini sekarang menjadi sosmed paling populer di Indonesia, termasuk di lingkungan sekitarku. Rasanya nggak gaul, ya, kalo nggak pake IG. Karena biasanya kabar soal si ini lagi dekat sama siapa atau si itu abis nongkrong dari mana nyebarnya lewat IG. Selain itu, kalo ada yang ngadain giveaway biasanya punya syarat "wajib follow IG" atau "wajib repost IG", menandakan betapa masifnya penggunaan IG di zaman now

Tapi aku justru memutuskan untuk menghapus akun Instagram-ku secara permanen, setelah menjadi pengguna aplikasi ini sejak 2013. 

Untuk mengenang akun IG, aku pengen curhat soal gimana keadaanku sebelum, saat, dan sesudah memakai IG. 


Sebelum pake IG

Sosmed pertama yang aku kenal adalah Facebook. Bikinnya sekitar tahun 2010. Sejak saat itulah sosial media menjadi bagian hidupku. Dulu waktu Facebook baru booming, rasanya sehari nggak buka FB itu nggak seru. Yang dinanti dari FB biasanya adalah berapa jumlah friend request, trus berapa jumlah like yang didapat, dan tentunya juga jumlah comment. Dulu, mah, friend request siapa aja di-accept, yang penting teman banyak. Privasi, mah, apa. Hahaha. 

Trus waktu masuk SMA, teman-temanku pada pake Twitter. Aku nyoba ngikutin dan ternyata asyik juga! Karena dulu cita-citaku pengen jadi jurnalis, menurutku Twitter itu sosmed paling dinamis. Informasi cepat kesebar dari sana. Sangat up to date. Dan di sinilah akhirnya aku udah mulai jarang pake Facebook. 


Pernah juga aku menjadi pengguna Path. Mungkin dari Path inilah orang-orang udah mulai pamer. Terutama soal location. Bahkan katanya ada yang sampai memalsukan location-nya demi eksis. Karena aku nggak cocok sama sosmed ini, akhirnya aku tinggalin juga. Aku biarin akunku seperti itu adanya. 

Kalo keluhan sosmed zaman dulu itu paling karena ada yang oversharing. Mau makan bilang sosmed dulu, mau mandi bilang sosmed juga, mau sholat juga. Kalau galau juga, duh, kata-katanya pasti sok puitis. Berharap si doi peka. Trus pas baca suka ngedumel, "Kenapa sih kagak bilang langsung ke orangnya aja???" Padahal aing dulu juga gitu wkwkwkwkwkwkwk. 


Saat pake IG

Kemudian jelang lulus SMA tahun 2013, barulah aku kenal Instagram. Soalnya teman-teman SMA sudah banyak yang mulai pake. Aku juga bikin. Tapi waktu itu bikin doang dan nggak diapa-apain. IG itu baru aku isi pas masuk kuliah. Inget waktu itu masih tren filter vintage dan filter lainnya. Dulu, mah, kita kenalnya kamera 360 yang ada filter sexy lips. Wkwk. 

Nah, aku nggak tau tepatnya kapan, tapi kayaknya tahun 2014 ketika era feed-IG-rapih mulai muncul. Aplikasi mempercantik filter kamera mulai banyak dipake. Trus juga udah ada yang ngebagi satu foto menjadi kolase. Pokoknya IG mulai cantik aja waktu itu. Cuman aku nggak ikut-ikutan ngerapihin feed IG. Aku biarin aja, sih, feed-ku apa adanya. 

I sense something wrong ketika fitur IG story muncul di pertengahan tahun 2016. Aku taunya fitur itu mirip Snapchat. Fitur ini sering dipake temen-temen buat update kesehariannya dan tepat di waktu itu juga! Kayak lagi live aja. Jadi kalo makan ini update, nongkrong di sini juga update, trus ngumpul sama siapa juga update. Nggak ketinggalan fitur location sama jam. Trus jangan lupakan filter juga. Dan sekarang udah ada stiker-stiker yang lucu. Fasilitasnya macam-macam, mulai dari foto, video, boomerang, rewind, superzoom, dan apalah aku juga nggak terlalu ngikutin. 

Pernah aku pengen ikut-ikutan. Rasanya kalo aku ikutan update kayak gitu seru juga, ya. But I end up being insecure

Rasa insecure-ku udah aku minimalisir dengan membuat akunnya menjadi privat. Tapi pernah aku coba ngesearch username IG-ku di Google dan hasilnya..... FOTO-FOTO YANG KATANYA DIPRIVAT ITU MUNCUL DI GOOGLE IMAGES, PEMIRSA! Dan ini yang bikin aku ngerasa serem sendiri. Jadi semurah inikah privasi kita di internet? 

Jadi, faktor utama yang bikin aku menghapus IG adalah rasa insecure-ku. Selain karena privasi, aku juga insecure dengan orang lain yang aku lihat di IG. Pertama, aku jadi ngebanding-bandingin diriku sama orang lain. Duh, kok, kayaknya hidupnya bahagia, ya? Kok aku nggak bisa bersenang-senang kayak gitu, ya? Dia udah jalan keliling Eropa kok aku masih di sini-sini aja, ya? Dan banyak lagi perbandingan yang aku lakukan sama orang lain. Terserah kalo kalian mau bilang, "Halah, si Audi, mah, nggak bahagia ngeliat orang lain bahagia!" Tapi aku memilih buat menghindari itu semua ketimbang harus merasa rendah diri setiap hari. 

Sebenarnya aku bakalan appreciate, sih, kalo bahagia yang ditampilkan emang beneran bahagia. Well, siapa, sih, yang mau nunjukin sisi jeleknya ke orang lain? Tapi....tapi.... aku menyaksikan sendiri gimana temanku faking their happiness. Pernah pas aku nonton di XXI, aku beli minuman coklatnya. Trus ada temanku yang pengen 'pinjem' minumannya. Ya, aku kira, mah, dia pengen minta. EEEEH ternyata minumannya dia posting di IG story seakan-akan itu minuman punya dia! Okedeh. Trus ada juga kasus ketika aku pesen minum di Starbucks. Lalu minumnya aku titipin dulu ke temanku karena aku pengen ke toilet. Habis dari toilet, aku buka-buka IG story, ternyata minumanku itu muncul di IG story temanku tadi! Lagi-lagi framing seakan-akan itu minumannya dia. 

Okelah ketika kita bahagia ngeliat orang lain bahagia. Jika bahagianya dibikin-bikin, berarti bahagia kita juga hasil bikin-bikinannya, ya? Lebih apes lagi kalo sampai rendah diri karena bahagia yang dibikin-bikin. 

Okay, that's my problem

Yang kadang bikin aku eneg, semenjak IG story ngebooming, orang-orang lebih oversharing lagi. Kalo dulu update makan tidur nongkrong itu cuman kata-kata, kali ini kita disuguhkan dengan bukti nyata berupa foto dan video. Mereka mungkin santai aja ketika hidupnya jadi tontonan orang lain. But I'm sooooo uncomfortable with that! Aku ngerasa menjadikan privasi orang lain sebagai konsumsi sehari-hariku. 

"Ya, jangan buka IG story orang, lah! Kan beres!"

Tapi isi feed IG-nya juga sama aja!

"Nggak usah follow teman dekat. Bisa aja, kan, kalo bikin fake account trus ngefollow yang pengen kamu follow aja?"

Aku udah nyoba cara ini. Dan jujur aku malah nggak betah sama algoritma timeline IG. Mungkin aku udah terbiasa banget sama Twitter yang timeline-nya "yang baru ngetweet yang paling atas". Sedangkan IG? Bahkan postingan berminggu-minggu yang lalu aja masih bisa nongkrong di atas! 

And finally, goodbye Instagram! 


Setelah IG berhasil dihapus secara permanen....

Pernah, sih, ngerasa ter-exclude dari suatu kelompok sosial ketika aku ikut sebuah workshop dan orang-orang pada bertukar Instagram buat membangun koneksi. Karena aku satu-satunya yang nggak punya IG, ya aku diem aja. 

Tapi malah ada yang bilang, "Ih, kamu keren nggak punya IG!"

Aku masih nggak tau letak kerennya di mana, ya. 

Cuman kalo secara keseluruhan, I feel better. Sooooo much better! Kayaknya semua beban yang aku paparkan tadi langsung berkurang banyak. Sekarang aku lebih milih ngebaca-baca jokes receh atau tread yang seru di Twitter sebagai konsumsi keseharianku. Kemudian karena teman-teman dekat juga jarang pake Twitter, aku malah lebih ngerasa free. Itu, sih. 


Yah, intinya sosmed itu tergantung yang pake. Di sini aku nggak pengen bilang kalo IG itu lebih buruk dari sosmed lainnya. Aku cuman pengen curhat kalo aku nggak cocok menjadi pengguna IG. Teman-teman lain aku yakin banyak yang bisa memanfaatkan IG, baik buat endorse ataupun yang emang senang liat foto-foto cantique. 

Kesimpulannya.... jangan cari Audi di IG, ya! *siapa juga yang nyari*

Selamat bersosmed ria!

20 komentar:

  1. Makanya aku jaraaaaang share foto pribadi di IG sih.

    IG ku khusus untuk bikin meme Kdrama dan nerima kerjaan aja hahaha.

    Nyebar foto pribadi/keluarga kayaknya gak sampe 10% deh, cuma selingan aja.

    Soalnya blogger jaman now IG udah merupakan bagian dari kerjaan sih, jadi harus punya, walopun isinya meme semua bodo amat, yang penting punya IG hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuh jadi kangen meme-nya teh erry T.T

      Jangan lupa diposting di twitter juga ya teh biar aku tetep bisa update wkwk >.< V

      Hapus
  2. aku dooong barusan IG nya ada yg cloning

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho? gimana mbak? ada yang sama persis gitu kah ig-nya?

      Hapus
  3. Wuih keren. Pengen deh kayak gitu. Huhuhu.... masih susah. :(

    BalasHapus
  4. Saya sangat setuju dgn artikel ini. Foto IG itu muncul di image search dan saya juga sempat kaget karena foto mantan yang sudah dihapus ternyata masih ada. Tapi untungnya Google punya fitur report abuse gitu, jadi dilaporkan dan sekarang sudah hilang.

    Sebenarnya tidak hanya IG, semua socmed menyimpan foto di internet. jadi memang harus berpikir berkali-kali sebelum upload foto ke dunia maya.

    Kalau soal iri lihat story IG teman saya sih gak peduli. kalau kita lihat ke atas memang tidak ada habisnya, tapi kalau lihat kebawah rasa iri kita bisa hilang karena jaman sekarang ada org yang gak punya smartphone pengen main IG haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa harus lebih banyak bersyukur ya kalo gitu karena punya smartphone :')
      setuju banget, harus berpikir berkali-kali sebelum upload foto ke dunia maya (y)

      Hapus
  5. WAAAAHHH, bagian "bahkan postingan berminggu-minggu yang lalu aja masih bisa nongkrong di atas!" itu emang ngeselin sih. Ini juga yang jadi sebab males main IG. Dulu bikin akun IG pun karena punya IG adalah salah satu syarat untuk ikut lomba blog & menulis. Lagian terlalu banyak sosmed kalo circlenya itu-itu aja ya ngapain kan ya?

    Btw, salam kenal Audi ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. BENER BANGET MBA! HUHUHU.
      sekarang aku mah fokus di satu-dua sosmed aja. yang emang seneng mainnya, nggak bikin stress.
      Salam kenal juga mba Mega :D

      Hapus
  6. Keputusan keren mbak �� Punya saya hilang aplikasi aja, soalnya mesti rebutan jatah space sama anak2. Kadang emang aneh sih, lihat story gak penting. Tapi gimana ya, ada fasilitasnya, masing2 diri aja yg punya kendali. So far, gak pernah cari tau piye cara bikin story, sama denganmu, asal upload foto aja.
    Salam kenal juga ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak nyangka banyak yg bilang keren hehe
      salam kenal juga mba esthy~ terima kasih udah mampir ^^

      Hapus
  7. Gara2 ini aku jadi kepikiran menghapus IG pribadi. I mean, aku punya akun khusus blogging sih. Dan teman2nya blogger juga. Jadi, ngga ada rasa insecure & membandingkan sama diri sendiri. Selain itu, aku pengen ngetes apa lepas dari IG bisa bikin aku fokus ke hal yg lebih berfaedah. Soalnya, IG pribadiku ngga pernah buat post foto sih. Cuma cek2 kabar teman aja. Tapi, sepertinya menghapus IG ide yg menarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, mungkin bisa dicoba.
      apalagi kalo di ig emang nggak ada yang penting2 banget hehehe

      Hapus
  8. plus minus.. tinggal pintarnya kita aja memanage. sosmed tujuan utamax memang share.. untuk hal2 privasi diri kita sendiri yg tau batasannya. jd harus bijak mengolahnya. so hati2.. ;)
    nive thread.. thanks for share...

    BalasHapus
    Balasan
    1. noted kak, makasih udah mampir ^^

      Hapus
  9. saya merasa hal yang sama. tapi saya butuh IG buat jualan sama ngikutin akun gosip. wkwkwk.

    ada teman saya yang bilang. dari beberapa akun sosmed temen-temen yg ak follow, akun kamu yang gak bikin aku iri. jeder, kesamber gledek dong saya. langsung inget bab penyakit 'ain deh. ternyata gitu ya maksud jangan riya, subhanallah.. subhanallah..

    soal fake happiness sih saya gak terlalu karena dari dulu saya gak pernah ngurusin happinesnya orang lain. saya lebih khawatir sama diri sendiri. orang diem aja digosipin di belakang apalagi diumbar. umbar prestasi aja deh ya. hiihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbaak, ig masih sarana ampuh buat jualan kok hehe

      Hapus
  10. aku sekarang punya akun instagram dua hahaha, satu buat temen-temen yang kenal (dimana jarang aku buka soalnya feednya nggak estetik huhu), satu buat ngefollow akun-akun yang memang updatenya bagus-bagus jadi feednya kece (akunnya kugembok), buat ngasah skill fotografiku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah kadang beban kalo ngefollow temen huhu

      Hapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...