Kamis, 01 Februari 2018

I Learn to Comfort Myself

Things happen

Baru saja kemaren aku mengalami gejolak emosi yang luar biasa. Aku ngerasa ini luar biasa karena ada beberapa kondisi fisik yang terpengaruh sama emosinya. Jantungku berdebar kencang. Tanganku keringetan. Rasanya itu aku pengen lari ke luar kamar, entah ke mana, atau bahkan menjatuhkan diriku dari atas balkon kosan. Sumber dari itu semua adalah rasa cemas yang berlebihan. Karena emang kemaren itu, ya, things happen

Kalau aku telusuri satu hari kemaren, aku emang habis minum kopi. Makanya rasa deg-degan-nya jadi tersulut. Aku sampai nangis di kamar. Aku juga kembali ngerasa takut terhadap mimpi buruk sehingga aku memutuskan untuk tetap melek. Walaupun akhirnya aku emang tetep bisa tidur meski cuman dua jam. 

Ada sedikit aku menumpahkan rasa cemasku di sosial media. Di saat itu juga aku bener-bener perlu teman. Teman yang nggak sungkan buat aku gangguin malam-malam cuman buat sekadar curhat. Mungkin aku emang pemalu, atau takut dikata-katain kalo kecemasanku itu sebenarnya sepele, dan lagian kemarin juga teman-teman masih pada sibuk belajar buat ujian. Karena itulah aku memilih buat menyimpan rasa cemasku buat diri sendiri. 

Padahal aku juga harus belajar karena ada ujian besoknya. Tapi karena kebanyakan mikir, akhirnya aku cuman rebahan di kasur doing nothing at all. Selain menerawang atau liat HP. 

Sambil merasa cemas, aku pun berkontemplasi. 

Jujur, perasaan kayak gini, sejenis cemas dan overthinking sampai nggak bisa ngapa-ngapain, udah pernah terjadi sama aku waktu SMA. Waktu itu aku sampai nggak bisa masuk sekolah berhari-hari. Waktu SMA juga mood swing-ku parah banget. Aku yang biasanya kalem sampai bisa marah-marah ke temanku tanpa alasan yang jelas. Biarpun sekarang aku masih punya masalah sama mood, alhamdulillah mood swing-nya sudah bisa aku kurangi. 

Yang pastinya aku nggak pengen kejadian kayak gitu terulang lagi. That's why I want to learn to comfort myself. Gimana, ya, seandainya aku merasa cemas lagi? 


Punya diary

Aku memutuskan buat melakukan research terhadap diriku sendiri. Sebenarnya ini udah mulai aku coba sejak tahun kemaren. Setiap kali aku ngerasa down, bad mood, sedih tanpa alasan yang jelas, atau punya pikiran aneh, aku langsung menandai kalenderku. Trus aku catet mengenai apa aja, sih, yang aku lakukan hari ini. Aku habis makan apa. Aku lagi mikirin apa. Ada kejadian apa hari itu. Nggak lupa juga catet harinya itu H min berapa atau H plus berapa dari tanggal haid, karena tanggal segitu biasanya agak rawan. Nanti setelah datanya terkumpul, aku berharap bisa mengidentifikasi penyebab  


Recall good memories

Even it was just a tiny little piece! Karena ketika aku berada di masa sekarang dan pikiranku melayang mencemaskan masa depan, aku berharap beberapa kenangan manis di masa lalu bisa bikin aku tersenyum sedikit. Kemarin aku menjawab tweet Kak Anggun Prameswari mengenai tindakan keibuan yang pernah dilakukan Abah ke aku. Dan itu lumayan bisa mengobati kegelisahanku, sebentar. 


Melukis

Aku punya kanvas dan cat air di kosan. Aku bukan orang yang hobi melukis, tapi aku kalo ngerasa sedih banget aku bisa aja corat-coret di kanvas. Biasanya kalo udah berkreasi dengan warna, rasa sedih bisa terobati. Kemaren waktu aku lagi sedih, aku pernah ngelukis di kamar sambil mendengarkan musik-musik sedih. Trus aku ngelukis sambil nangis, haha. Tapi habis itu aku merasa lega. Kenangan soal rasa sedihku jadi diabadikan dalam lukisan. 


Tidur

Ini adalah cara instan. Kalo emang waktu melek jadi mikir macem-macem, mending dibawa tidur aja.
But how if I'm afraid of bad dreams? Trus jadinya nggak bisa tidur. 

I don't know


Socialize

Sebenarnya cara lain yang lumayan ampuh buat mengalihkan rasa cemas adalah dengan bersosialisasi. Sebenarnya menurutku ini merupakan upaya yang bittersweet. Because I have to act like nothing happen. Aku berusaha buat sebisa mungkin adjust sama lingkungan sekitar. Ntar kalo emang yang lain lagi ceria, akunya bisa kebawa ceria, kok. 


Avoid caffeine! 

Ini lebih ke upaya pencegahan aja, sih. Dan ini yang paling susah karena aku suka banget minum kopi. Menurutku, sih, nggak apa-apa kalo minumnya di hari santai. Tapi ada beberapa kondisi di mana aku harus menghindarinya. 


Berdoa dan berprasangka baik

Mungkin Allah memberikan rasa cemas sebagai ujian keimanan. Makanya diingetin.


Melakukan kegiatan yang bisa mengalihkan pikiran. Apa aja. 

Cuman kadang aku saking cemasnya jadi nggak tau harus ngapain. :')


Maaf, ya, kalo aku jadinya curhat di tulisan ini. Namun sebenarnya ini juga upayaku buat membuat diriku lebih nyaman. Kalo ada yang baca, semoga bisa diambil hikmahnya, ya.

Selamat ujian.

2 komentar:

  1. Lebih baik begini mba. Curhat di blog, ato diary. Krn itu bisa nyalurin stress yg kita rasain. Dulu aku jg pernah ngerasa mood parah begini. Ngerasa ga secure samasekali. Tp banyakin zikir, ato kalo lg ada wkt luang, aku traveling. Lumayan bgt bisa ngilangin stress sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke mbaa huhu, makasih atas sarannya :')

      Hapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...