Minggu, 25 Maret 2018

Malam Minggyu-an Bersama Seventeen di Diamond Edge 2017!


Seperti yang udah aku janjikan di postingan sebelumnya, aku kali ini mau cerita soal pengalamanku nonton konser Seventeen Diamond Edge in Tangerang Selatan Jakarta! Ini adalah konser kpop pertamaku jadi harap maklumin aja kalo ada beberapa ke-alay-an yang nanti muncul di sini. Hehehe.

Padahal acara ini udah dari September tahun lalu. Cuman bapernya itu masih kebawa sampai sekarang. Apalagi Seventeen baru aja ngeluarin album baru yang title track-nya itu bertujuan buat berterima kasih sama fans!


If you don't mind, please check this out! :)



Sebelum aku caw ke tempat konser, aku mendapat beberapa petuah dari temanku, Frety, yang pernah nonton konser kpop. Terutama soal barang bawaan. Katanya, "Usahain pake sepatu yang enak. Soalnya ntar kamu berdiri terus. Power bank itu wajib disediain! Jangan lupa juga bawa kipas karena di dalam biarpun pake AC pasti juga bakalan panas karena berdesakan sama yang lain. Oh, ya, bawa air mineral kecil yang 150ml, ya, trus sembunyiin aja di tempat yang tepat!"

Noted.

Tapi, ternyata yang aku dapat selama konser nggak cuman rasa senang ketemu oppa. Ada beberapa pengalaman berharga yang aku dapatkan dan cukup menjadikan pengalaman konser pertama ini menjadi lebih manis.


Dapat teman baru 

Aku berangkat dari Pondok Betung bersama seorang teman. Sebut saja Selly. Jadi dia ini juga ngefans sama Seventeen dan udah merencanakan buat nonton konsernya kalo Seventeen jadi ke sini. Eh jadi. Aku juga janjian beli tiket di section yang sama kayak dia, yaitu di Pink B atau di kanan panggung dan harus berdiri. Sebenarnya aku pengen section yang duduk aja, sih. Soalnya aku mageran hehe. Tapi Frety nyaranin, "Selagi masih muda dan bertenaga, pilih yang paling depan dulu aja, Di!" Dan akhirnya aku pun ke Pink B!

Waktu udah nyampe ICE bareng Selly.
Nah, aku beli tiketnya, kan, pake jasa titip. Jadi waktu aku nyampe di ICE jam 9 pagi, aku masih belum pegang tiket fisiknya karena mbak yang aku titipin tiket masih ada kuliah hari itu dan nyampe ICE agak sorean. Jadi aku memutuskan untuk nunggu di luar hall. Sementara Selly yang udah pegang tiket fisik aku relain masuk duluan ke hall sama temannya waktu gate-nya udah buka sekitar jam 11 siang.

Akhirnya aku memutuskan buat duduk-duduk lesehan di luar hall sambil makan snack.

Tiba-tiba ada yang nyapa.

"Mbak, section apa?"

Aku menoleh. Sampingku ada mbak-mbak yang juga duduk sendirian kayak aku.

"Pink B, mbak." jawabku.

"Pink B?? AKU JUGA PINK B LHO MBAAAK!"

"LHOOOO!"

"Mbak, biasnya siapa?"

"Joshua. Kalo mbaknya?"

"LHOOOO AKU JUGA SUKA JOSHUA!"

"LAAAAH"

Nggak nyangka sama-sama ngebiasin Joshua!
Dan dari sana akhirnya kami jadi concert-buddy. Nama teman baruku ini Sara. Dia jauh-jauh dari Yogyakarta buat nonton Seventeen. Dia nggak nginep, lho. Jadi dia dari stasiun kereta langsung caw ke BSD. Dia juga curhat kalo orang tuanya nggak ngebolehin dia nonton konser sampai dia udah kerja. Saat itu dia udah kerja makanya dibolehin.

Kok dia duduk lesehan juga? Soalnya dia juga beli di jasa titip. Konser DE ini juga konser pertamanya jadi dia ngerasa masih clueless kalo beli sendiri. Dia ngambil tiket di mbak yang dia titipin jam 1 siang. Akhirnya aku temenin juga dia ke mbaknya. Sambil nemenin dia, kami juga sesekali berburu freebies dan beli merchandise. Alhamdulillah kami juga sampai sempat beli makan siang hehe. Dari situ aku tau kalo Sara itu orangnya talkative. Jujur, aku ngerasa secure kalo jalan sama orang yang pinter ngomong. Soalnya bisa ngecover personality-ku yang pendiam-pemalu gini. Sering aku ngerasa ragu buat nanya-nanya atau apa, trus si Sara ini bisa langsung jadi juru bicara. Wkwk. Pokoknya berkesan banget, deh, selama masa 'nunggu mbak-mbak jastip'.

Suasana duduk-duduk di lesehan waktu nungguin mbak Jastip.

Suasana antrean masuk venue.

Nggak cuman di luar hall. Pas masuk hall juga kami ketemu lagi sama dua orang teman baru. Ceritanya kami sama-sama ngantre di Pink B. Sambil nunggu antrean masuk venue, kami banyak ngobrol. Dua orang teman baru ini udah berpengalaman ke konser. Aku dan Sara yang sama-sama newbie ini jadi dengerin gimana pengalaman mereka datang ke konser sebelumnya dan dibandingin sama konser yang ada saat itu.

Btw sebenarnya Sara ternyata dapat tiket yang Pink A, lho. Tapi dia keukeuh pengen ikut nonton di Pink B. Aku kasih saran, "Kan nanti nunjukin tiket. Nah, yang tulisan 'Pink A'-nya ditutup pake jari aja."

Daaan, sukses! Akhirnya Sara ikutan nonton di Pink B. Untungnya Pink A dan Pink B harganya sama. So, consider it as a little cheating aja ya! ;)


Tetap mengutamakan sholat

Bagi yang beragama Islam, disediakan tempat sholat, kok, di ICE. Waktu aku di luar hall, aku sholat Zuhur dan Asar di mushola yang berada di basement. Sedangkan di hall juga ada tempat sholat tersedia.

Nah, kan konsernya mulai jam 7 malam. Masuk ke venue dari jam 6 lebih. Trus sholat Magrib-nya gimana?

Untung aku kenalan sama dua orang yang sama-sama antre di Pink B tadi. Meski kami udah masuk venue, mereka berusaha buat nanya ke security apakah kami dibolehin keluar bentar buat sholat Magrib. Ternyata boleh! Akhirnya aku dan mereka berdua keluar venue menuju ke mushola.

Dipertemukan karena Seventeen.
Senang bisa ketemu teman yang ngingetin buat sholat. Tapi sayang aku nggak sempat nanya nama mereka. Dear kalian, kalo baca postingan ini silakan sapa di komen, ya!


Bukti cinta orang tua

Nggak jarang aku liat beberapa orang yang nonton didampingi sama orang tuanya. Dan itu so sweet banget menurutku. Padahal dari cerita di Twitter banyak aku temui kalo ada beberapa orang tua yang mengkafirkan Kpop serta orang-orang yang menyukainya. Ternyata di balik itu semua masih ada, kok, ortu yang support anaknya buat nonton konser.

Aku dan Sara sempat dengerin curhatan emak-emak yang nganterin anaknya nonton konser:

"Ini sebenarnya bapaknya anak saya bakalan nggak setuju kalo anak ini nonton konser. Makanya pas anak saya beli tiketnya, kami diam-diam aja. Pagi ini pas mau berangkat baru ketahuan kalo anak ini nonton konser. Untung saya bisa ngebujuk. Pokoknya saya mau ngasih apa aja asal anak bahagia. Selama anak nggak macam-macam, mah, oke aja!"

Nggak cuman emak-emak tadi. Ada bapak-bapak yang mau megangin merchandise anaknya kayak kipas, banner, dan lightstick. Bahkan ada yang pake jaket kpop. Teman-teman yang punya orang tua kayak gini, bersyukurlah!


Konsernya sendiri gimana?

Bentar, bernafas dulu.

Meskipun kejadiannya udah terjadi berbulan-bulan yang lalu, aku masih nggak bisa melupakan gimana nervous-nya aku sebelum ketemu Seventeen. Aku berkali-kali nggak percaya. Ini beneran aku bakalan ketemu sama oppa-oppaku? Orang-orang biasa cuman aku tonton dari Youtube bakalan real! Aku udah mulai nervous beberapa hari sebelum hari H. Nervous makin nambah beberapa menit sebelum konser mulai, ketika beberapa title track Seventeen diputar sembari nunggu konser dimulai.

Trus tiba-tiba lampu dimatiin.

Konser udah mau mulai.

Penonton teriak. Aku ikutan teriak.

Perlahan muncul cahaya.

Dan abis itu satu persatu member Seventeen menampakan diri.

Nggak kebayang gimana senangnya aku waktu itu. YESSS orang-orang yang cuman aku liat lewat Youtube itu kini cuman beberapa meter di depanku! Semua member ganteng! SEMUANYA! PLIS NGGAK USAH DIRANKING ITU VISUALNYA.

I could't take my eyes off Joshua. Seperti di interview atau reality show mereka, Joshua ini emang pendiem. Keliatan juga waktu konser. Dia kalo nggak dipersilakan ngomong, ya, dia diem aja. Beda banget sama BooSeokSoon yang banyak ngoceh. Karena aku relate sama posisinya dia, makanya aku perhatiin mulu.

TRUS KAYAKNYA DIA NYADAR KALO AKU PERHATIIN. Iya, iya, aku ge-er.

JOSHUAAAAAA!
Selama konser berlangsung, aku jaraaaaang banget ngeluarin kamera buat ngerekam. Well, kalo aku bersama orang yang aku suka, aku bener-bener quality time oriented. Jadi aku usahain acara nontonku ini nggak terganggu dengan keinginan buat update status atau ngerekam atau apalah. Lagian aku yakin biasanya pasti ada yang upload fancam di Youtube. Kalo kangen, kan, tinggal nonton di sana aja hehe. So, maapkeun kalo di sini aku cuman bisa upload dikit banget.

Trus apakah aku nyesel pilih section Pink B? Alhamdulillah, nggak. Nyaman banget malah. Soalnya masih banyak banget space tersisa di section itu. Cuman keisi setengahnya doang. Jadi di bagian kosongnya bisa dipake buat jumping jacks, duduk selonjoran, bahkan bangun tenda. Tapi fix pokoknya lain kali kalo konser pengen duduk di tribun aja. Soalnya formasi dance-nya Seventeen nggak terlalu nampak dari Pink B. Kelebihannya, sih, bisa lebih dekat. Dan bisa ge-er dikit kalo tatap-tatapan. Hehe.

Intinya, I really had sooooo much fun! Aku ketemu orang-orang yang menyenangkan dan proses buat masuk venue sampai konser berakhir juga teratur. Terima kasih buat Mecima yang udah bawa Seventeen, buat security yang udah menertibkan antrean dan ngebolehin sholat, buat teman-teman yang juga sama-sama nonton, dan buat semuanya yang udah bikin malam Minggyu-anku menyenangkan~

Semoga berjumpa lagi, ya!

Semoga lain kali bisa lebih HD fotonya, ya!

See you again!

4 komentar:

  1. tenang sekali bahasanya, kalau aku yang nonton pasti udah nulis alay huhuhu aku harus bisa nonton kalau mereka kesini lagi, aamiin bismillah! xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ini bahasanya masih tenang ya mbak? wkwk
      semangat mbaaak! harus nonton pokoknya!

      Hapus
  2. Hahahahah, aku ngerti banget ini feelnya :D. Aku bukan kpop sih, tapi aku dulu pernah tergila2 sampe diem2 nonton konser gini.. Tp band yg aku suka itu rock semua.. Kyk dulu zaman sekolah kalo band jamrud, slank, rif, ngadain konser, waaahhh, aku hrs kucing2an pokoknya ama papa. Krn fix dia ga akan ksh izin. Tapi aku ngerti sih, konser rock itu beda ama kpop ato band yg pop.. Cendrung rusuh kalo rock hahahahaa.. Abis gimana, selera musikku yg cadas gitu. Pas udh bisa ngeliat idola kita nyanyi, ya amppuuunnnn gilaaaak banget rasanya!! Berasa mau pingsan, mau nangis, campur aduk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah keren mbaknya penggemar musik rock! lanjutkan mbak! wkwk

      Hapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...