Overseas Trip #1: Singapura


Aku nggak nyangka kalau tahun 2018 ternyata jadi tahun pertama aku bisa menginjakan kaki di luar negeri. Berawal dari iseng nyari info trip di internet. Trus ketemu ada jasa travel yang ngadain open trip ke Singapura-Malaysia selama 3 hari 2 malam. Kebetulan banget itu bertepatan dengan tanggal libur semester. Aku lalu izin ke ortu. Dibolehin. Alhamdulillah.

Untuk pergi ke luar negeri tentunya harus punya paspor terlebih dahulu. Aku bikin paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan. Kalo kantor imigrasi di Jakarta antrenya lumayan panjang. Jadi lebih lama di antrenya. Tapi kalo proses bikinnya cepet. Jadi, setelah nomor antrean dipanggil, aku langsung menuju ke meja, dimintain berkas-berkas, foto, scan sidik jari, selesai! Kurang lebih 15 menitan, lah. Oh, ya, disaranin sebelum scan sidik jari basahin dulu tangannya pake tisu basah atau hand sanitizer, ya. Soalnya kemaren tanganku kering banget, jadi sidik jariku cuman beberapa yang ke-scan (dan bakalan ada akibatnya nanti).

Setelah bikin paspor, tinggal nunggu tanggal keberangkatan, deh. Alhamdulillah kalo ke negara Asia Tenggara udah bebas visa, jadi nggak perlu bikin visa lagi. Sembari menunggu keberangkatan, aku cari-cari dulu info soal negara yang bakalan aku datangi. Info ini emang agak remeh, tapi ternyata penting, lho, buat tau gimana toilet di negara yang bakalan didatangin. Aku baca info kalo toilet di Singapura itu nggak ada airnya. Makanya, dari Indo aku udah nyiapin botol air mineral kosong yang nantinya bisa dibikin tempat air. Coba aja aku ngga nyari info soal ini, mungkin aku udah ngeluarin biaya buat beli air mineral botol. Kemudian, perlu tau juga jenis colokan yang dipake di negara tujuan. Kan nggak lucu kalo lagi pengen narsis trus tiba-tiba HP mati dan nggak bisa ngecas gara-gara beda colokan. Kalo di Singapur sendiri pakenya colokan ujungnya tiga. Sebaiknya colokan ini bawa dari Indo aja, Mayan ngehemat.

Aku ke Singapura bersama Mama dan temannya, beserta rombongan lain yang jumlahnya 10 orang (termasuk tour guide). Tapi, kami berangkat dan pulangnya pisah-pisah pesawatnya. Aku, Mama, dan temannya Mama dapat pesawat paling pagi. Berangkat naik pesawat Air Asia dari Jakarta sekitar jam 8 pagi. Biarpun dapat bangku paling belakang, I enjoyed the flight. Berhubung makanan di Air Asia masih bisa dibeli pake rupiah, aku jadinya beli makan di pesawat aja, ketimbang nanti nyari-nyari makan lagi di Bandara. Sebelum landing, di pesawat juga kami udah dibagiin kartu yang harus kami isi sebelum lewat gerbang imigrasi Singapura. Selama di Singapura nanti, kami nggak akan nginep. Cuman transit doang. Nanti malamnya kami tidurnya di bus eksekutif yang akan membawa kami ke Malaysia.

Akhirnya kami landing di Changi sekitar pukul 10 pagi waktu setempat. Saat itu cuaca di bandara hujan rintik-rintik yang turun dari awan stratiform a.k.a kayaknya hujannya bakalan awet sampai sore. Kami juga sempat ke toilet dulu sebelum lewat gerbang imigrasi. Dan ternyata emang toiletnya nggak pake air! Untung aja bawa botol air mineral kosong buat diisi sama air kran.

Duduk-duduk di Changi
Rencana buat ngumpul satu rombongan itu jam 2 sore waktu setempat di dekat MRT yang terletak di Terminal 2 Changi. Lah, trus empat jam ngapain di bandara?

Eksplor!

Namun, kami melakukan kesalahan. Tour guide kami udah bilang kalo mau sholat jangan lewat imigrasi dulu karena mushola di bandara cuman ada sebelum imigrasi. Trus karena kami ngga tau ke musholanya harus lewat mana, dan petugas juga nggak tau, akhirnya kami lewati juga imigrasinya. Dan kami ngga bisa balik. Yey.

Untung ada nursery room. Dan untungnya kosong! Akhirnya kami wudhu di toilet dan sholat di nursery room. Ruangannya bersih banget. Pintu masuknya juga otomatis gitu. Berasa udik banget sumpah di negara orang. Selain sholat, kami juga menyempatkan diri buat ngopi di Paris Baguette trus ketemu mas-mas unyu. Di bandara inilah awal-awal aku berinteraksi dengan warga lokal. Macam-macam bahasa yang bisa aku pakai. Awalnya pake Bahasa Inggris dulu. Trus ternyata banyak juga yang ngerti Bahasa Melayu.

Setelah dekat jam pertemuan, kami pun naik shuttle bus ke Terminal 2. Nyari meeting point-nya lumayan susah. Bandaranya emang luas dan ini juga emang kali pertama kami ke Singapura. Setelah bersusah payah, akhirnya kami ketemuan juga sama peserta tur lain. Berangkatlah kami naik MRT. Kesan pertamaku naik MRT: cepet banget! Kebayang kalo ini dibikin di Jakarta. Kayaknya frekuensi orang telat ke kantor bakalan berkurang. Asalkan MRT-nya tepat waktu, sih.

Tempat beli tiket MRT
Persinggahan pertama kami adalah ikon Singapura: Merlion. Kami diberi waktu sekitar satu jam buat liat-liat patung singa itu. Nggak lupa narsis-narsisnya juga. Waktu ini juga aku manfaatkan buat ambil banyak foto. Nggak lupa juga buat jajan. Soalnya aku ada ngeliat orang pegang cangkir Starbucks, which is pertanda kalo ada gerai setarbak dekat situ.

Nggak di Indo, nggak di Singapur, setarbak deui.

Keramaian Merlion

Jajan~
Puas berada di Merlion, kami naik MRT lagi buat ke Bugis Street. Tempat ini merupakan tempat belanja oleh-oleh yang populer di Singapur. Banyak yang dagang coklat atau pernak-pernik lain. Harganya 10 dolar-an. Tampaknya murah, tapi kalo dikonversikan ke rupiah ya seratusribuan juga. Di sini juga kami sholat jamak Maghrib-Isya di Masjid Sultan. Jalan kaki sekitar 700 m dari Bugis Street. Nah, di sinilah akhirnya nemu toilet di Singapur yang pake air. Alhamdulillah.

Suasana di Bugis Street
Setelah dari Bugis Street, kami naik MRT lagi menuju Garden by the Bay, ngeliatin lampu hias. Karena udah capek banget, aku nggak eksplor banyak-banyak. Cuman menguji kemampuan fotografiku doang. Trus berkontemplasi di pinggir danau.



Tempat yang asyik untuk berkontemplasi
Setelah selesai liat-liat lampu hias, kami akhirnya  ke terminal bis eksekutif, dalam keadaan yang lumayan capek. Kira-kira jam 10 malam itu jelajah kami di Singapura udah selesai untuk nantinya bersiap buat perjalanan darat ke Malaysia. Kalau aku pribadi ngerasa kurang puas, sih. Soalnya masih banyak tempat yang belum didatangi seperti Sentosa, Universal Studio, Chinatown, you name it lah. Tapi, ya, namanya juga ikut rombongan. Nggak bisa keluyuran sesuka hati, hehe.

Overall, aku senang bisa ke Singapura! Akhirnya aku liat juga gimana keadaan negara maju. Keamanannya terjamin, jalanannya bersih, trus nggak ada nemu daerah yang kumuh. Kotanya tertata rapi. Ngiri, deh, pokoknya.

Overseas Trip #1: Singapura Overseas Trip #1: Singapura Reviewed by Audia Azani on Januari 01, 2019 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Diberdayakan oleh Blogger.