Jadi Sutradara Sambil Bersin-Bersin


Aku adalah orang yang sering banget ganti cita-cita. Dalam hal profesi, ya. Waktu TK dulu, meskipun waktu karnaval aku didandanin jadi dokter, aku dulu pengen jadi model atau artis. Kemudian pernah pengen jadi penulis novel, story-tellercopywriter, jurnalis, komentator bola, sampai arsitek. Sekarang pun meski aku udah 90% jadi pengamat cuaca, tetap saja aku kepikiran buat jadi freelancer. Wkwk. 

Sejujurnya di antara beragamnya impian yang sempat terbesit, pernah ada suatu keinginan buat jadi sutradara. Aku bukan penikmat film sejati, tapi aku kepikiran gimana kalo nanti cerita yang aku tulis bisa divisualisasikan dalam bentuk film. Gitu aja, sih.

Ternyata keinginan kecil ini bisa terwujud baru-baru ini.

Ceritanya organisasi kampus yang aku ikuti, Iptek dan Jurnalistik (IPJ), mau melakukan pemindahan kepengurusan. Jadi akan diadakan rapat akbar untuk membahas ini. Berhubung angkatanku adalah angkatan paling sepuh di antara pengurus aktif dan akan turun sebentar lagi, maka kami ngebahas kenangan apa yang mau dikasih ke adek-adek. 

"Bikin video aja!" ada yang nge-trigger gini di grup Whatsapp IPJ angkatan. Lalu langsung di-mention, lah, para pakar pervideoan yang sering menyabet juara film pendek se-kampus STMKG, Bimo dan Sterly. Berhubung mereka iya-iya aja, maka udah diputuskanlah bahwa kami akan menampilkan video.

"Audi sama Isti jadi penanggungjawab acara sama bikin konsep video, ya." kata Fakhrul.

Pas baca itu, semangatku langsung terbakar. Tugas kuliah? Entar dulu, deh! Let me enjoy the chance to do what I like! 

"Videonya yang menarik dan bermanfaat, ya!" ini request Madek. 

Trus aku tertegun. Video yang menarik dan bermanfaat? Jadi kepikiran buat nampilin video dokumenter siklus hidup tomcat versi National Geographic biar bermanfaat sekalian. Tapi akhirnya Madek nyaranin video kesan pesan. Aku langsung kepikiran buat bikin video wawancara dilengkapi dengan reka adegan dikit. Malam itu juga, Selasa (24/4), aku bikin gambaran kasar videonya lewat storyboard. 

Rabu (25/4) siang, aku dan Isti ketemu sama Bimo dan Sari ngebahas konsep videonya. Dari sana kami dapat pencerahan buat menambahkan adegan rapat dalam video nanti. Trus juga untuk wawancara, agar menghemat waktu, dilakukan melalui Google Form terlebih dahulu. Nanti jawaban anak-anak dikumpulkan, difilter, diedit, dan dicocokan dengan reka adegannya. Selain itu kami juga sepakat buat syuting Kamis (26/4) malam. Diharapkan malam itu sudah kelar syutingnya biar master Bimo bisa berkonsentrasi lebih lama buat ngedit. 

Sepanjang Rabu malam, aku sibuk ngelarin storyboard sampai bikin skenarionya. Itu semua baru kelar jam 11 malam a.k.a di atas jam tidurku, sudah sama editing dari Isti dan di-up di WAG.

Sedikit cuplikan storyboard. 
Tidur lebih malam, ditambah cuaca musim peralihan yang nggak menentu, membawaku pada kondisi yang kurang mengenakan keesokan harinya. Awalnya cuman ngantuk. Biasa, sih. Trus pas kuliah sore, aku udah mulai bersin-bersin. Kirain bersinnya itu pengaruh AC. Ternyata pas keluar kelas, bersinnya masih berlanjut. Padahal setelahnya udah harus mulai syuting. Jadi....

Jadi tetap lanjut syuting, dong!

Aku udah nggak sempat lagi mikirin dandanan. Padahal udah bertekad mau tampil chantique kayak misalnya pake jilbab yang bikin muka jadi tirusan dikit atau pake pemerah bibir. Berhubung flu bersarang, konsentrasiku jadi terpindahkan. Akhirnya dandanan aku abaikan. Yang penting syutingnya kelar, deh! 

Untung Mbok Dwily bawa peralatan make up ke tempat syuting. Jadi bisa bedakan dikit, lah. :D

Jam setengah 8 malam, tempat syuting udah mulai ditata. Pertama, kami akan melakukan scene wawancara. Para ahli sinematografi, Sterly-Bimo-Cakra, udah memperkirakan kira-kira di sebelah mana dari lokasi syuting yang cocok buat jadi tempat wawancara. Sekalian juga sama memasang properti syuting kayak lampu sorot sama kamera. Dan taraaa.... akhirnya kami semua sukses melakukan (scripted*) wawancara! 

Untungnya aku cuman kebagian (lebih tepatnya, ngasih jatah buat diri sendiri) dua scene wawancara. Sebenarnya kepikiran, coba aja tau kalo bakalan kena flu pas syuting pasti aku cuman mau muncul sekali doang. Bener, lho. Waktu aku lagi kena scene wawancara, aku bener-bener menahan bersin di depan kamera. Untungnya bisa. Tapi kemudian aku malah ganggu yang lain pas wawancara karena suara bersinku. Wkwk. Untuk scene wawancara ini, Deffi, Hani, dan Dwily yang ngarahin teman-teman sehingga scene wawancara bisa dilakukan dengan lancar. 

Setelah wawancara, kami lanjut ke scene rapat. Sebenarnya aku sudah pasrah, kan, ngatur ruangannya gimana. Soalnya waktu itu aku pengen cepet-cepet selesai karena flunya udah menyiksa banget. Jadi ga mau ribet harus atur ruangan kayak gimana. Untungnya teman-teman peka (yaelah peka) kalo niat awalku mau atur scene rapat dengan tempat duduk saling berhadapan.

Kalo pas scene wawancara tadi bisa dilakukan dengan biasa aja karena kayak jawab pertanyaan biasa, di scene rapat ini ada aktingnya dikit. Jadi aku harus bilang "Ready! Action!" dan "Cut!" berkali-kali, dengan suara agak sengau. Nggak lupa bersin sesekali. Di sini Bimo sebagai kameramen menunjukan kapasitasnya. Dia udah ahli banget buat ngerekam satu adegan dari beberapa angle trus nanti dihubung-hubungkan gitu. 

Di adegan rapat, aku dibantu sama Aly, anak teater, yang jadi penata gaya (?). Deffi dan Laiza juga ngebantu banyak pas adegan di luar kelas. Ngarahin Aly dan Fakhrul harus gimana. Sementara aku yang terbantu cuman bisa bilang ready-action-cut sambil bersin. Nyesel nggak bawa jaket jadinya. 

Aaaaand after one long night (boong deng, cuman sampai jam setengah 10 malam), syutingnya pun kelar juga! 

Hasil dari syutingnya?

Check this out!


Gimanaaa???

Penilaian tergantung sama masing-masing, ya. Kalo aku, sih, puas banget sama hasil dari videonya! Untuk editingnya ini kita kasih credit paling besar buat Bimo. Selain dia jagoooooo banget ngeditnya, ngarahin kameranya, dia juga ngedit ini sesuai dengan yang aku gambarin di storyboard dan skenario. Aku cuman bisa ngerancang, dianya bisa mengeksekusi dengan oke.

Kemudian credit juga diberikan kepada Madek, Isti, dan Sari yang udah ngasih ide serta masukan buat konsep videonya.

Buat Sterly dan Cakra juga yang udah bantu dalam teknis sinematografinya.

Buat Aly, Deffi, Hani, Dwily, dan Laiza yang udah bantu jadi penata gaya.

Buat Reza, Presli, dan Bobby yang udah mengurus perizinan ruangan buat syuting.

Buat Fakhrul yang udah mempercayakan tugas buat mengonsepkan video.

Dan yang pastinya buat semuanya yang udah mau-maunya meluangkan waktu untuk syuting dua jam lebih, mengorbankan kepentingan lain, dan mau juga disuruh-suruh buat angkat kursi, ambil properti, dan akting. Pokoknya video ini bener-bener nggak akan bisa jadi tanpa bantuan seluruh pihak.

Buat semuanya lagi, terima kasih udah bikin aku ngerasain gimana rasanya jadi sutradara! :)

Kru video kesan pesan full team!

*biarpun scripted tapi udah diambil berdasarkan isi dari Google Form, ya! 


Jadi Sutradara Sambil Bersin-Bersin Jadi Sutradara Sambil Bersin-Bersin Reviewed by Audia Azani on Mei 03, 2018 Rating: 5

4 komentar:

  1. wuih seru banget ni bakal berkesan buat adek-adek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mbaa, semoga adek2 suka deh hehe

      Hapus
  2. wahhh bagus lho videonya, saya suka. Dibalik hasil yang baik, terdapat banyak orang kreatif yang terlibat didalamnya...

    BalasHapus

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Diberdayakan oleh Blogger.