Thanks for Coming on My Birthday, The Boyz!

@Creker_THEBOYZ
Buat yang terdampar ke tulisan ini, aku peringatkan kalian buat siap-siap cringe karena mungkin aku bakalan alay banget nulisnya. Ehe. 

Aku nulis ini dalam keadaan masih kangen sama The Boyz yang akhirnya ngadain sejenis fanmeeting di Jakarta. Fanmeeting-nya itu diadakan tepat sehari sebelum hari ulang tahunku! Makanya, ketika aku pertama kali tau info kalo The Boyz mau ke Jakarta, aku langsung heboh sendiri ngeliat tanggalnya. Apalagi saat itu aku lagi dalam puncak bucin ke The Boyz, terutama Kevin (Aku pernah menyebutkan doi dalam tulisan ini karena doi berperan besar dalam mengisi hari-hari gabutku). Pengumuman kalo ada fancon The Castle ini, kan, sekitar awal Februari. Trus aku agak was-was kalo war tiketnya diadain pas aku masih KKN di Pandeglang, yang mana aku masih ngga tau gimana keadaan sinyal di sana. Akhirnya aku memutuskan untuk memakai jastip. Alhamdulillah trusted.

Berbeda dengan waktu nonton konser Seventeen, pada fanmeeting kali ini, aku nggak punya teman barengan. Anak-anak kampusku nggak ada yang suka The Boyz, sih. Aku juga nggak ada niatan buat berburu freebis. Pasrah aja gitu, kalo dapet alhamdulillah, kalo nggak ya nggak apa-apa. Biarlah adek-adek yang kebagian, hehehe. 

Waktu sendiri ini juga aku manfaatkan buat baca beberapa literatur demi keberlangsungan Bab 2 skripsiku. Halah. Untungnya Balai Sarbini ini satu gedung sama Plaza Semanggi. Jadi, sembari menunggu acaranya mulai, aku bisa nyari tempat nongkrong. Mungkin kalian agak irritated atau gemes pas baca gimana Audi masih sempet-sempetnya mikirin skripsi pas mau hepi-hepi. Yah, maap-maap, aku ini anaknya emang suka gelisah kalo lagi jalan pas tugas belum selesai. Hehehe.


Tapi pas aku nulis ini ternyata Bab 2-nya belum selesai juga. Ape lu. 

Aku mulai bersiap buat masuk venue sekitar jam setengah 2 siang karena mau nonton rehearsal. Sebelumnya aku touch up dulu. OHYAAA, akhirnya aku belajar make up! Ini semua karena motivasi untuk lebih pede buat berhadapan sama Kevin. Yha masa aink menampakkan muka buluq ke doi sih. Karena ini juga pertama kalinya aku make up serius, jadi aku sebenarnya agak malu-malu juga makanya ngga ada foto-foto sama sekali wkwk (kecuali pas difotoin mas-mas jastip buat testimoni dan pas photo group pastinya). Di sini aku ngasih credit ke Diar karena udah ngajarin aku make up-an sehari sebelumnya. Makasih banyak, Diaaaar!!

Namun, hal yang tidak terduga terjadi. Kirain habis touch up bakalan langsung masuk ke gedung buat antre sebelum masuk hall. Eeeeh ternyata kita masih nggak dibolehin masuk gedungnya. Ya terpaksa lah antre-nya sambil panas-panasan. Sempat ada yang hampir pingsan. Hikmahnya, selama antre, aku jadi punya kenalan. Mbak-mbak lagi, hehe. Padahal aku udah agak 'suudzon' kalo yang datang buat nonton The Boyz pasti banyakan anak SMP-SMA. Ternyata aku juga banyak, kok, nemuin yang udah kerja, yang masa remajanya dihabiskan bersama Suju-2PM, termasuk mbak-mbak yang kenalan sama aku ini. Sayangnya, ternyata kami beda section. Aku VIP B, sedangkan mbaknya di VIP tengah yang persis di depan panggung. Jadi, yaudah, pas udah masuk hall, kami pun berpisah.

Suasana pas nunggu masuk gedung. Banner by @kakjuyeon a.k.a mas-mas jastip
Aku duduh di VIP B-5, di mana tempat duduknya benar-benar di depan banget. Aku pas duduk di situ terkagum-kagum dulu karena saking dekatnya tempat dudukku sama panggung, meski nggak sedekat yang dapat di tengah, sih. Nah, aku kira tempat duduknya bakalan lebih tinggi dari panggung. Ternyata, tempat duduknya itu malah lebih rendah dari panggung. Makanya aku harus agak mendongak buat nonton mereka. Untung duduk, hehe.

SEDEKAT INI DONG!
Oke, sekarang kita masuk pada acaranya. Cuman sebelumnya mohon maaf kalo bakalan dikit banget fotonya, soalnya emang keamanannya ketat banget soal pengambilan gambar maupun video dan aku juga nggak mau cari masalah. So... hope you enjoy the description below! 

Tanda-tanda masuknya The Boyz ke panggung terlihat saat lampu hall mulai dimatikan. Rehearsal udah mau mulai. Akhirnya yang ditunggu-tunggu pun datang. Para personel The Boyz udah menampakkan diri ke panggung satu per satu, masih pake baju santai. Para fans udah mulai banyak yang memanggil nama mereka karena minta dinotis. Sementara diriku sendiri nyadar kalo suaraku kecil dan gengsi buat minta perhatian (padahal siapaaa juga yang kenal ya). Tapi tetap aja dari jauh menatap Kevin penuh harap supaya dia bisa sekali-kali menoleh ke arahku. Halah. Untuk rehearsal sendiri, The Boyz hanya membawakan dua buah lagu. Setelah itu, mereka langsung ke belakang panggung lagi buat siap-siap. Selama menunggu mereka siap-siap, yang udah dalam hall nggak diperkenankan untuk keluar. Jadi, kami di dalam sekalian menunggu acara intinya mulai.

Untuk urutan lengkap acaranya gimana, aku agak lupa. Intinya, The Boyz ngebawain semua title song mereka dari era Boy hingga Bloom Bloom. Nggak lupa juga bawain beberapa side track (tapi mereka nggak ngebawain track favoritku, L.O.U, huhuhu). Selain itu, mereka juga ngecover lagu EXO - Call Me Baby (yang kata Kevin judul Indonesia-nya: Panggil Aku Zheyeng) dan Twice - Cheer Up. Mereka nggak lupa juga bawain lagu Rizky Febian - Cukup Tau (dan aku nggak tau lagunya wkwk). Selain bawain lagu, mereka juga main game cover dance dan whisper game dengan membagi tim, yaitu Deo, Bi, dan Jjang yang masing-masing tim terdiri atas empat orang. Tak lupa juga saat mereka jeda ke belakang panggung buat ganti outfit, VCR ditampilkan. Di sana mereka ngeparodiin drama Sky Castle tapi versi art school-nya. Pantes aja nama fancon-nya The Castle. Tak lupa juga mereka membawakan tiga lagu pas encore plus ada video project dari The B Indonesia.

Sekarang, bagaimana dengan penampilan The Boyz?

WORTH IT BANGET SUMPAH!!! Emang tepat banget aku ngefans sama The Boyz gara-gara nonton Q a.k.a main dancer karena dance line The Boyz sungguh sangat stand out, baik Q, Juyeon, maupun Hwall. Aku juga nggak bisa mengabaikan member lain karena YA EMANG SEBAGUS ITU DANCE MEREKA. Buat kalian yang ngefans sama The Boyz tapi nggak sempat nonton, plis, nabung. Soalnya beda banget sensasinya nonton dari Youtube sama nonton langsung. Kalo aku sendiri liat dari Youtube aja dance-nya udah keliatan rumit. Nah, pas nonton langsung, aku bisa liat dengen jelas detail dance-nya gimana. Such an eye-gasm! Aku pas nonton tuh udah lupa fanchant itu apa, teriak itu apa, saking nggak mau melewatkan every detail of their movement. Mereka juga terlihat enjoy banget di panggung sehingga yang nonton juga excited. Mereka bikin gerakan dance-nya yang pas aku tonton di Youtube biasa aja tapi pas nonton langsung jadi memorable sehingga sepulang konser aku jadi langsung buka Youtube buat nonton beberapa dance practice The Boyz. Sayangnya, mic-nya agak bermasalah, jadi aku nggak terlalu nangkep vokalnya mereka gimana. Penampilan favoritku adalah pas Bloom Bloom dan Keeper.

Kalo fanservice jangan ditanya. Mereka niat banget buat bikin VCR khusus pake Bahasa Indonesia. Sepanjang acara juga mereka keep saying random Indonesian words, terutama Kevin. Naah, di sini aku ngeliat kalo Kevin itu paling pede buat ngomong depan fans. Ya namanya juga bisa bahasa Inggris (Dan ketika doi lagi ngomong, I wish the time would stop for a while T.T). Leader Sangyeon terlihat paling kalem dan dewasa. Younghoon diem-diem cool gitu. Jacob lumayan agak cerewet, tapi suaranya tetap lembut. Juyeon ganteng banget aslinya. Hyunjae ketawanya menawan. Q lesung pipitnya sedalam rasa kangenku ke Kevin. New agak pendiem, tapi suaranya favorit banget. Haknyeon cute banget dan dia hafal kosakata bahasa Indonesia kayak 'sate', 'nasi goreng', dan 'mie goreng' alias keliatan banget suka makannya. Hwall saaangat flirty. Sunwoo yang aku lihat di variety biasanya savage dan cerewet, malah agak pendiem. Mungkin faktor bahasa juga kali, ya. And Eric just being Eric, pas member lain ngomong dianya nari-nari gaje di ujung.

Penontonnya pun aku nggak nyangka ternyata lumayan bervariasi. Padahal awalnya aku kira bakalan ciwi-ciwi yang umurnya di kisaran SMP-SMA. Ternyata ada mbak-mbak juga, fanboy lumayan banyak, bahkan ada ayah-ibu-anak alias satu keluarga yang nonton juga. Trus kalo fanchant keren banget, sampai dipuji sama The Boyz. Ada juga satu fanboy yang kayaknya satu section sama aku, yang kalo komen lumayan nyaring dan kocak. Misalnya:

"YA AMPUN MEREKA MANUSIA NGGAK SIH GANTENG AMAT!1!1!"
"TELAH BERPULANG KE RAHMATULLAH: KEWARASANKU!1!1"

Fanboy, loh.

Tapi yang agak bikin aku kurang nyaman, masih ada penonton yang neriakin nama member lain pas ada member yang lagi ngomong. Semoga di lain kesempatan bisa lebih menghargai lagi, yaa.

Ini adalah fanmeeting pertamaku, setelah sebelumnya cuman nonton konser. Bedanya, di sini artisnya lebih banyak berinteraksi sama fans. Nah, di sini menurutku peran MC dan interpreter benar-benar vital. Soalnya ada beberapa kali aku tangkap mbak interpreternya ngga terlalu fokus. Overall aku suka sebenarnya sama mas MC dan mbak interpreternya, terutama komen nyerocos mereka pas mau hi touch.

"Siapa di sini dari Bandung? Ooh, pantes bau seblak..."
"Siapa di sini yang datang sama pacarnya? Ooh pacarnya di belakang panggung, ya? Heh, jangan ngimpi lu pada!"
"Pasti habis hi touch nggak mau cuci tangan seminggu, ya..."

Waktunya Hi Touch! 

Ini, nih, yang paling bikin deg-degan. Soalnya ini adalah kesempatan sekali seumur hidup buat bisa berhadapan langsung sama The Boyz. Yang dikasih waktu buat hi touch pertama itu yang dari section Silver dan Gold, baru nanti VIP tribun menyusul.

Pas section-ku disuruh ke panggung buat hi touch, saat itulah deg-degannya udah nggak karuan. Ohya, karena besoknya ulang tahunku, aku baru kepikiran nulis sesuatu di kertas buat ditunjukin ke semua member pas hi touch. Tulisannya "Thanks for coming on my birthday. Saranghaeyo!" Masalah dinotis apa nggaknya, ya, aku pasrahkan saja. Soalnya, ya, mereka pasti capek banget. Udah perform, trus harus berhadapan satu-satu sama fans. Dibaca aja udah bersyukur kayaknya.


Daan, akhirnya tibalah giliranku untuk hi touch. Pertama kali disambut sama Eric. Aku cuman bilang "Thank you." trus Eric ternyata sempat baca kertas yang aku tunjukin. Tiba-tiba dia bilang hal yang nggak aku duga:

"Happy birthday!"

Seketika itu pula hatiku langsung berbunga-bunga. Kalo bisa loncat-loncat, ya, aku loncat-loncat on the spot tapi aku masih jaim karena member lain udah nungguin aku untuk hi touch. Heh.

Aku cuman bilang "Thank you" doang ke semua member, dan mereka rata-rata balas hal yang sama. Juyeon bilang "Terima kasih" makanya aku juga akhirnya balas "Terima kasih". Nah, pas sampai di Jacob, aku bilang "Thank you" juga. Trus dia balas "Thank you". Tiba-tiba dia baca kertas yang aku tunjukin. Dengan suara lembut, dia bilang, "Happy birthday!"

Audi kembali ke mode mau-loncat-loncat-tapi-masih-jaim.

Kemudian lanjut hi touch. I keep saying "thank you". Sampai di Hyunjae, dia baca kertasku, tapi kayaknya dia cuman ngerti huruf hangul-nya doang. Akhirnya dia bilang "Saranghaeyo!".

Audi kembali ke mode mau-loncat-loncat-tapi-masih-jaim.

Akhirnya aku tiba di Kevin, yang dia urutan kedua terakhir di barisan hi touch. Kalo sama member lain aku cuman bilang "Thank you", sama Kevin tuh aku manggil namanya, like, SUMPAH KELIATAN BANGET KALO AUDI NAKSIR GITU. Padahal Kevin tuh kayak banyak ngomong ke aku tapi aku tuh bener-bener nggak nangkep dia ngomong apa saking terpesonanya. Sampai akhirnya dia pun baca kertas yang aku tunjukin. Finally, aku dapat ucapan ulang tahun from one of my favorite person:

"Happy birthday!" kata Kevin.

Setelah itu, aku bener-bener ngerasa nggak nginjak tanah lagi.

Serius, sebenarnya aku nggak banyak berharap buat diucapin ultah. Kalo misalkan aku pengen mereka ngucapin ultah, kan, bisa aja aku tulis "Please say 'happy birthday' to me" biar nggak repot ngodeinnya gitu. EH ternyata mereka, meskipun udah capek perform dan berhadapan dengan banyak orang, masih bisa juga memproses informasi dari kertas kecil yang aku tunjukin dan langsung ngucapin "happy birthday" tanpa aku minta. Gebetanku aja nggak sepeka itu.

Other Stories

Fancon The Boyz bener-bener worth it banget, dari segi artisnya maupun benefitnya. Setelah rehearsal dan hi touch, yang VIP juga masih dapet foto bareng. Sayangnya, aku nggak kebagian duduk di kursi yang deketan sama member The Boyz jadi nggak bisa curi-curi ngobrol sama mereka atau ngebentuk heart bareng. Hiks. Tapi nggak apa-apa lah bisa satu frame aja udah seneng banget. Pulang-pulang pun dapat official photocard, poster, dan t-shirt, yang mana t-shirt-nya langsung aku pake pas nyampe kosan.

Jadi center, berasa Kang Daniel. *tapi mukaku nggak terkondisikan banget karena udah capek huhu*
Selain The Boyz, yang bikin hari itu istimewa juga gara-gara akhirnya aku menemukan Ayam Saus Melon di Jakarta! Setelah selama ini aku taunya cuman di Bandung doang. Ternyata ada di Plaza Semanggi, dekat foodcourt. Harganya beda 7000 dari yang biasa aku beli di Bandung. Tapi nggak apa-apa, ayamnya enak banget dan rasanya persis kayak terakhir kali aku makan di Bandung.

Itadakimassss!!!!
Keesokan harinya, hari ulang tahunku, aku jalani kayak hari-hari biasanya plus masih mengawang-awang karena udah dapat ucapan ulang tahun dari Eric, Jacob, dan Kevin. Aku bangun pagi, nyuci baju, beres-beres kamar, nyari bahan buat Bab 2, sambil senyum-senyum gara-gara masih kerasa hype-nya fancon tadi malam.

Mengingat usiaku yang hampir mencapai seperempat abad, rasanya udah bukan usia buat berharap dapat surprise atau dijadiin bahan story-nya teman. Ada yang mau ngucapin aja udah bersyukur. Tapi ternyata masih adaaa aja yang mau repot-repot ngasih kado ataupun ngucapin, yang mana hal ini bakalan berkesan banget karena mungkin bakalan jadi ultah terakhirku menjadi anak kampus D4, mengingat tahun depan sudah berpisah dengan teman-teman sepantaran dan mungkin akan berhadapan dengan lingkungan baru serta rutinitas baru.

Adalah sobat-sobat pinterku, Anistia dan Hanifa. Sayangnya Audi nggak keikut pinter, hiks. Mereka berdua ini sudah menemani dari tingkat satu karena sekelas dan seorganisasi. Mereka juga yang mungkin paling tau kapan Audi kzl atau norak atau lainnya. Pokoknya mereka berdua ini number 1 penampung curhat dan kerandoman Audi. Terima kasih Anistia buat kadonya (bahkan nulis satu tulisan blog khusus di sini. Baru kali ini ada yang nulis tentang aku di satu tulisan T.T Sampai-sampai ada dosen yang notis ultahku juga). Terima kasih juga buat Hani yang udah ngasih "Ngerjain Skripsi Starter Pack" yang menggantung cantik di pintu kamarku abis aku bimbingan T.T


Ada pula teman-teman kosan yang udah menemani dari habis balik PKL sampai sekarang pas lagi pusing-pusingnya skripsi, Anisatul dan Evi. Terima kasih banyak udah mau menerima Audi apa adanya selama bertahun-tahun ini. Terima kasih juga karena jadi yang pertama ngadoin T.T


Trus juga junior yang katanya gemes sama aku, Sarah. Terima kasih udah rela jalan malam-malam dari Griya Agung buat ngasih buku T.T


Buat Nelly sesama orang Borneo, terima kasih udah repot-repot ngasih kado T.T

Buat para pegawai Stamar Bitung, terima kasih udah mau ngucapin ultah, dari nyemangatin skripsi sampai nyemangatin buat ke Korea. Semoga nanti kalo emang balik ke Bitung akunya bisa lebih friendly dan hardworking

Buat teman-teman Meteora, terima kasih atas ucapannya, baik secara langsung maupun lewat WA. Terima kasih juga karena selalu mengingat Audi dengan mekdi dan menetapkan bahwa 14045 adalah nomor emergency-ku. Hiks.

Buat Mbok Dwily, terima kasih atas ucapannya dan mau direpotin pas aku nanya-nanya soal petir.

Buat Rifka, terima kasih atas ucapannya dan udah jadi teman kokoreaan bareng.

Buat Mbak Endah, mutual favorit di Twitter, terima kasih atas ucapannya dan juga kerelaannya buat hujan-hujanan dari Malang ke Batu cuman buat ketemu Audi. Ini bakalan berkesan banget sampai nanti-nanti. 

Buat Panji, terima kasih atas ucapannya, dan juga terima kasih udah jadi junior yang baik, yang pas aku balik PKL langsung berinisiatif ngasih materi semester 3, yang udah repot-repot silaturahmi ke rumahku waktu lebaran kemaren, dan juga suka nge-forward info soal Kandangan biarpun aku kadang bingung infonya mau diapain, wkwk.

Buat keluarga di rumah, terima kasih udah mendoakan dari kampung halaman. Khusus buat adek cewekku yang kontaknya aku save dengan nama "Cute Girl", semoga sukses dengan bisnisnya dan sukses juga menjalankan hari-hari perkuliahannya.

Buat seluruh pihak yang udah menjadi my support system dan nggak bisa disebutin semuanya, terima kasih banyak! I feel like I don't deserve this much love but thanks for being kind to me anyway. 

Dan terakhir, thanks for coming on my birthday, The Boyz!

Thanks for Coming on My Birthday, The Boyz! Thanks for Coming on My Birthday, The Boyz! Reviewed by Audi on Juni 30, 2019 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Thanks for coming! ^^
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu untuk menghindari komentar spam.

Diberdayakan oleh Blogger.